Header Ads

Perawat Kecam Sikap Arogansi Gubernur Jambi Zumi Zola

Suaraperawat.comJakarta._ Menanggapi sikap dari Gubernur Jambi, Zumi Zola menuai ribuan protes serta kecaman dari puluhan ribu perawat yang tergabung dalam komunitas perawat di sosial media.

Mereka menilai Zumi Zola mengamuk, menghardik dan membanting kursi, pukul meja bahkan juga menendang tempat sampah saat ia keluar dari ruangan petugas jaga rumah sakit adalah perbuatan yang sangat blunder dan penuh arogansi.

"Kepada orang biasa saja tidaklah patut berbuat demikian , mirip seperti menggebah ayam yang masuk ke pekarangan, apalagi terhadap perawat dan dokter yang merupakan orang-orang terdidik. Dan sikap arogansi ini dilakukan oleh seorang gubernur", komentar salah satu supers di grup Suara Perawat.

Kronologis kejadiannya adalah ketika orang nomor satu di Jambi ini inspeksi mendadak (sidak) pada Jumat (20/1), dini hari sekitar pukul 00.30 WIB. Ia mendapati pegawai tugas jaga, perawat dan dokter yang tidur, lalu ia mengamuk, menghardik serta membanting kursi dan pukul meja juga menendang tempat sampah dan teriak-teriak.
Beberapa pegawai RSUD Raden Mattaher beramburan keluar dengan muka tertunduk dengan ekspresi takut.

Atas kejadian ini, ribuan perawat (netizen) angkat suara mengecam sikap arogansi Zumi Zola tersebut, beberapa diantaranya seperti cuplikan (crop image) berikut ini:















#tolakarogansi
#saveperawat

216 komentar:

  1. Bila di bandingkan RS pemerintah dengan RS Swasta, tim medis swasta lebih tanggap dari pada pemerintah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya beda mas... Di swasta biaya lebih mahal. Fasilitas lebih bagus, gaji mereka juga lebih tinggi. Ada harga ada kualitas sih biasanya.
      Untuk beberapa RS swasta yg saya tau yah ini. :)

      Hapus
    2. Ga usah ngomong harga ada kualitas, kerja aja yg bener tugas malam yg harus krja bukan tdr, seandainya ngantuk ya gantian ma teman, itu namanya tanggung jawab kl ga mau ya cari kerja lain yg g ada shift malam

      Hapus
    3. Bener harusnya gantian, jangan tidur semuanya....lagian kerjanya kan bukan 24 jam, jangan sampai meja depan kosong, kalau ada pasien yg perlu apa bagaimana masa harus sampe gedor2, kok hubungannya ke penghasilan sih.... kan sdh pegawai negeri.... cuman sikap gubernurnya emang agak kasar menegur....

      Hapus
    4. Koq gedor2 sih? Sudah pernah dirawat atau jenguk tmn atah sodara ke RS??
      Ga tau ya klo di tempat tidur itu ada bel buat manggil petugas kes??

      Ga usah beropini kalau pengetahuan masih dangkal!

      Hapus
    5. Bel fungsi nya cuman buat di pencet doank atau lebih tepat aksesoris ... Sering kok mereka harus di samperin ke meja nya ... Gak ngaruh mau pencet pencet juga .. Emang gak semua tapi sebagian besar ... Semua pekerja di sift malem pasti ngantuk makanya perlu tdur .. Ya kalo kerja grup kek gtuh bukanya lebih baik gantian dari pada tidur semua ??? Gak usah bawa bawa gaji ... Mungkin bnyak yg udd tau tenaga medis selain dokter gaji nya minim ... Kalo niat cari uang jangan jadi perawat

      Hapus
    6. Gmn gk gedor2 klo di bel truz2an gk ad yg dtg, mgkn anda klo d bel lgsg dgr tp tdk menutup kemungkinan di tempat atw RS lain apabila smua trtidur tdk ad yg bs mendengar bel shingga keluarga pasien hrs panik mencari dan menggedor2..
      Tanggung jwb yg hrs di kerjakan itu yg dilihat, klo ngantuk itu alamiah tp gantian kn bs

      Hapus
    7. .Gedor2kan kalo udh jd pasien..
      .nah ini bru mw jd pasien apa harus numpang dlu ke kamar pasien..
      .wajarlah gedor2 toh org.y pada tidur..
      .
      .ni pengalaman pribadi suami sakit eh d bilang pura2 sakit sm si dokter jaga..
      .mentingin ngerumpi sm ngobrol2 gx jelas..
      .kondisi darurat msh smpat pegang hp..
      .bener tu pak zumi zola tegas..
      .kenapa si yg tegas terus terzolimi..
      .tujuan bawa pewarta yah supaya ntu para perawat malu instropeksi bkn pencitraan bahwa perawat itu perlu istirahat gaji tinggi segala macem..
      .klo pengen gaji tinggi ilmu ny jg d tinggiin kelesss

      Hapus
    8. Untuk orang yg masih bodoh sperti saya dan harus banyak belajar . Iya itu memang seharusnya profesionalny perawat ketika shift malam harus jaga atau gantian tidurnya , memang juga bukan 24jam dia jaga , tapi apa cuma hidupnya untuk jadi perawat aja nggak kan , mngkn siangnya atau pagi nya dia sibuk ngurusin suami dan anaknya atau ad hal lain yg penting shingga mmbuat dia gk sempet buat tidur siang . Mksud pak gubernur mungkin baik agar perawat lebih profesional tapi bagi orang bodoh seperti aku bukan itu ketegasan

      Hapus
    9. 'Kalo niat mau cari uang jangan jadi perawat ' , trus jadi koruptor ya mbak ? Hhe Tapi Ada kok gaji perawat dan dokter yg besar mbak , diluar negeri banyak kok gajinya perawat yang hampir sama dg gaji manager di indonesia . Mungkin kalo sistem nya yg dluar negeri itu diterapkn di indonesia , insyaallah perawat ataupun dktr di indonesia lebih profesional ya

      Hapus
    10. Hehe saya perawat lho, janganlah munafik jadi orang, kita kerja emang maunya dapet penghasilan yg baik kan? Niat skolah tinggi jadi orang sukses kan? kalo dibilang kalo mau gaji banyak jangan jadi prawat, brarti kalian smua tau kan gajinya prawat tidak seberapa? Kalian belum pernah ngerasain jadi perawat kan? Yang hari ini piket pagi dari jam 7 sampe jam 2, bsok masuk malam jam 8 malam sampe 8 pagi, dan masuk siang lagi jam 2 sampe jam 8 malam. Apa kalian pernah mikir hidup kita bukan cuma di rumah sakit saja diluar rumah sakit khidupan kita yg lain juga trus berjalan. Dari jaman dulu sampe skrg, prawat tidak pernah sejahtera, selalu disamping pasien ngerawat pasien tapi imbalan tidak pernah sesuai dengan pekerjaan. Tp knapa smakin banyak yg jadi prawat? Karna kerja kami ikhlas membantu. Kesalahan kami hanya 1 selalu di ingat, kebaikan yg kami berikan bertahun-tahun tidak pernah di bahas, dianggap angin lalu. Seharusnya ini menjadi teguran untuk para pemimpin, agar tenaga kesehatan apapun itu bisa disejahterakan, kami juga butuh istirahat, kami istirahatpun setelah smua kerjaan selesai, tidak mungkin kami mau lepas tanggung jawab. Kami juga manusia, kalo kami sakit yang rawat para pasien siapa? Kalo bapak pemimpin mau kami 24 jam on didepan pasien, perlakukan kami seperti pegawai negri bapak yg lain kerja 40 jam stelah itu bebas dari tugas dinas, kerja dari senin sampai jumat, setelah itu libur, dan RS tutup slama 2 hari, dan kami siap on 24 jam didepan pasien.
      jujur saya sakit hati dengan sikap bapak gubernur, seandainya bapak tau bagaimana rasanya jadi kami, mungkin bapak tidak akan melakukan hal seperti itu. Trimakasih pak😊

      Hapus
    11. Itu sudah keputusan anda menjadi perawat jd hrus profesional.klw tau susah jd prawat y ngpain jd prawat kn msih bnyk orh lain...

      Hapus
    12. Idih anak SMP Keperawatan, skolah lu ga sebanding sama bacot lu. Sedih gue, orang sakit di rawat sama orang tolol

      Hapus
    13. waduh kok jadi pada tolol semua ya.. si zumi itu pemain sinetron..ente2 jangan pd ikut tolol semua... yg paling pas biar engk pada berantem, yah gimana kalau semua jgn mau sakit.. jd engk ngerepotin orang lain.. elo pade mabuk2kan, maen perempuan, ujung2 nya sakit, ha ha ha.. terus marah sama pelayanan.. tolol ah ente2..akibat byk nonton sinetron.. wk wk wk.. maklum mantan punya kasus sama bini orang jadi gubernur.. ha ha ha

      Hapus
  2. Knp tdk ada yg protes saat mlm kejadian,, nti dah lewat bru ngomong kiri kanan...wadduh..

    BalasHapus
  3. Knp tdk ada yg protes saat mlm kejadian,, nti dah lewat bru ngomong kiri kanan...wadduh..

    BalasHapus
  4. Jangan cari alasan. Tidak ada yang salah dari tindakan pak Zola. Kerjanya harus profesional dong. Kalau dapat shift malam ya mau gak mau harus kerja bukannya tidur. Kalaupun mau istirahat ganti gantian yg jaga ini malah semuanya pada tidur gak ada yg jaga di depan.

    Saya sendiri ogah bawa keluarga saya masuk RSUD Raden Mattaher karena sudah tau pelanayanya sangat jelek. Beda sama RS swasta perawat yg jaga malam kalau pun tidur ganti gantian sama perawat lain, kalaupun tidur semua mereka tidur di depan itupun tidur ayam sambil duduk kalau dipanggil mereka langsung sadar. Bukannya tidur semua di dalam ruangan kalau ada keluarga pasien yg butuh gimana?

    RSUD Raden Mattaher Jambi harusnya jadi contoh yg baik buat RS lain. Ini malah kualita pelayanannya di bawah RS swasta _-_

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya setuju pak..mmg adat perawat dan dokter dipemerintahan pada berlagu. apalg sama pasien bpjs. budaya malas dipelihara jgn ngekes pakai bicara disosmed nyari2 kesalahan orang. Dasar otak pada malas ya susah.

      Hapus
    2. saya doakan anda sehat selalu dan tidak pernah masuk rumah sakit
      karena apa yang anda ucapakan,kemungkinan berbalik pada anda nnt
      dan semoga anda berkecukupan sehingga tidak perlu k rs menggunakan bpjs dn d rwat oleh dokter dan perawat

      Hapus
    3. Saya kenal yulis koq orangx sangat2 rajin, apalagi klw urusan ngata2in org yg bukan urusannya dan belum tentu kebenarannya rajin banget dia

      Hapus
    4. Cuma kasih pendapat... jika ada blusukan tengah malam. Mungkin pak gubernur zumi bola sudah pernah dpt info pelayanan di rumah sakit tersebut kurang maksimal. Perawat dokter juga manusia,mereka juga butuh istirahat. Namun disini harus ada pergantian jam istirahat meskipun situasi pasien aman.disini jangan saling menyalahkan,tapi sama2 membangun pelayanan di rumah sakit yang maksimal khususnya rumah sakit pemerintah.

      Hapus
    5. Maksud saya pak zumi zola.maaf salah ketik

      Hapus
    6. saya doakan anak anda dan turunan turunan anda menjadi seorang perawat semua Aamiin agar merasakan ��

      Hapus
    7. Jgn menyalahkan semua perawat itu malas yah... Lebih baik di bilang oknum saja... Krn anda2 yg sllu memprotes Keja petugas kesehatan itu TDK baik adalah bukan petugas kesehatan.. anda hanyalah para pemberi komentar.. jika anda2 semua jadi petugas kesehatan pasti akan merasakan hal yg sama. Perawat jg manusia pasti butuh istirahat. Perawat juga TDK akan tidur JK pasien sedang kesakitan.. mungkin mereka akan istirahat ketika pasien itu aman2.. itupun istirahatnya hanya seadanya saja. Sedangkan hanya mendengar suara sendal sj mereka langsung bangun... Krn yg tidur nyenyak itu hanya di rumah bukan di rmh sakit.. mereka hanya mengistirahatkan matanya saja.. JD jgn dlu menilai keburukan hanya dari luarnya SJ.. Krn jk pimpinan itu ingin menegur bawahan bukan bgtu caranya... Dan tak perlu bawa kamera... Itu sama SJ mempermalukan rumah sakit sendiri.. Krn itu kan RS pemerintah... Sebaiknya Qt introspeksi masing2 sja. Krn kesalahan hanya milik Qt sebagai hamba Allah.. dan kebenaran hanya milik NYA... Wallahu alam...

      Hapus
    8. Dari Video tersebut sapa bilang,mengistirahatkan matanya saja..??? Seperti yg anda bilang barusan..

      Orang di Ruangan itu sengaja dimatikan LAMPUNYA..
      Dari situkan sudah punya niat mau tidur berjamaah..

      Padahalkan mereka masuk dinasnya jam 8 malam kan, bukan dari pagi..
      Setelah dinas malam jam 8 paginya sdah pulang toohh..

      Apa salahnya gantian 2 org untuk tidur..

      Hapus
    9. Dy blm pernah mgkn keluargax yg sakit masuk di RS ntu... Klo ngerasa digituin mgkn bakal ngamuk jg... Wkwkkwk....saat butuh perawat.. Perawatx malah bobok di ruangan berAC... Dimatikan lampux... Di meja tugasx kosong melompong... Alhasil keluargax yg sakit makin sakit ntar...susah jg ngeliat org mandang dari 1 sisi saja... Pak zumi zola udh bener menurut saya.. Tindakanx sbg cambuk biar gak terulang lg kejadian sprt kmrn... Soalx yaa yg diurus gubernur yaa bkn cm perawat2 ntu aja... Tp buaanyaak segudang masalah di Jambix...

      Hapus
    10. Ya allah, kasian ya tenaga kesehatan, sekolahnya setengah mati habisin tenaga, otak dan duit, kerja gaji gak seberapa, tenaga habis, resiko gede, setengah mati gak main main, malah di hardik. Padahal bekerja seperti itu udah pengabdian loh. Gak banyak orang yg mau jd perawat sama dokter karena niatnya emg dr hati. Dr pd yg lain lebih milih yg banyak untungnya, jd artis paling gampang, tebar tebar pesona aja udah dapet jutaan.

      Coba deh, yg gak ngerti itu, minimal lah ya, minimal nonton drama kedokterannya korea. Biar tau tuh, keadaannya, itu gambaran kecilnya aja sich.... jd dokter kayak gmna. Jd perawat gmna.

      Terus buat pemerintah nich, jangan cuma nyuruh pak, fasilitasi donk. Pernah gak sich kepikiran, mungkin mreka emng kecapekan, walaupun udah jdwalnya jaga malam, soalnya siangnya udah kerja keras.

      Terus mana yg bilang sengaja matiin lampu itu, eh bro dmna mana tidur yg bagus itu lampunya dimatiin, biar alam bawah sadar lo itu gelap total. Jd otak lu bisa istirahat dengan baik. Dan, tidur disengaja itu lebih baik dr pada ketiduran, karena lebih sedikit tenaga terbuang. Kalo orang ketiduran itu bangun bangun tetep capek. Emng kamu mau, dirawat sama tenaga kesehatan yg kurang sehat juga gara gara kecapekan, ntar hasil perawatan kurang maksimal situ ngamuk lagi. Dokter n perawat itu juga harus sehat donk untuk merawat orang yg sakit.

      Terus kalian logika sendiri aja nich, knpa rs swasta itu selalu lebih baik dr pd yg punya pemerintah. Laahh kalian tanya aja sma pemerintahnya. Di fasilitasi nggak?? Manajemen nya gmna, sama kepala rs nya juga. Jangan kayak kemren kasusnya di salah satu rs d jatim,sampe.pada.mogok kerja gara gara pemerintahnya gak ngasi uang askes selama 3bulan. Gitu pemerintah sok sok an ngamuk ini itu. Nanti gantian gua tai in kayak katanya ahok dah tuh....

      Hapus
    11. Coba deh..yang pinter lihat videonya..ada yg baru dtg pake jaket..dia yg giliran lagi jaga.perawat itu mesti pinter bagi tugas dan bagi tidur..jadi klo dini hari ada pasien baru yg observasi,ada pasien yg henti jantung.henti nafas,kita bisa maksimal bwt memberikan pelayanan.gak pernah ngrasain si..12 jam tdk tidur..

      Hapus
  5. Layanan rumah sakit umum kebanyakan memang kyk ITU, dak usah jauh2... Disini aja cari kamar rawat inap kelas VIP klo NGK ada org dalam dibilang penuh. Malah di tawari kelas VIP IP harga selangit. INI org bego atau bego, org sakit di tawari kamar harga selangit emang hotel...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ko tulisannya salah sihh vip ip.. sekolah dmana dulu smpe salah 😅😅

      Hapus
    2. Minta sm pemerintahx ditambahin kamar vip...

      Hapus
    3. bisanya ngomong doang si jadi gitu , ngatain bego padahal sendirinya juga

      Hapus
    4. tu gubernur gak sadar yak?, gak ada perawt kelar hidup lo!

      Hapus
  6. Perawat jg manusia namun karena anda sdh memilih menjadi perawat anda harus sigap bekerja apapun itu resikonya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya memang agan bener itu riseko kita perawt cb agan rasain jdi perawat 1 shift malem aja melek klo ga agan cobain tuh jaga di IGD biar tau hehe

      Hapus
    2. Kutipan Dari Dinda Yuvita 'Dekbi' Febranti

      Sekedar curahan hati saya atas tanggapan org2 yg seakan memojokan salah satu profesi setelah mereka melihat video yg sdg rame dibicarakan saat ini. Saya mengapresiasi kepala daerah yg sidak langsung kelapangan dan saya harapkan kedepannya kepala daerah bisa sidak ke instansi yg bkn bsifat pelayanan lgsg kemasyrakat ☺

      Kecewa skali dan rasany hati ini retak seribu bahkan hancur ketika mereka yg menonton video tsb dan kemudian memojokan profesi perawat tanpa menunggu klarifikasi atas video tsb. Ya saya sendiri msh mencri info ttg klarifikasi dan bgmn kronologis sebenarnya.

      Ini adalh bbrp dilema yg sering dihadapi perawat, dan cb kita hayati lbh mendalam sanggupkah kita jika kita menjadi perawat dan berada dposisi mereka dgn berbagai dilema?
      Bisakah anda bayangkan gaji perawat yg dibawah UMR dgn smua resiko tinggi infeksi yg mengancam mereka dan juga resiko intimidasi dr keluarga pasien.
      Bisakah kita diposisi mereka, yg merawat org lain yg sakit di RS tapi meninggalkan anak, suami, ortu ataupun keluarga mereka yg sakit dirumah?
      Bisakah kita spt mereka?
      Dbbrp daerah gaji perawat di bwh UMR bahkan ad yg TKS tanpa gaji tanpa perlindungan asuransi jiwa kesehatan, sanggupkah kita diposisi mereka?
      Sanggupkah kita diposisi mereka yg ketika org libur tanggal merah dan hari raya berkumpul bersama keluarga sedangkan mereka ttp merawat pasien di RS?
      Bahkan dbbrp daerah pegawai TKS,honor tdk mendapatkan hak mereka utk cuti tahunan, sanggupkah kita?
      Bahkan ketika mereka hamil mereka tdk mengeluh tetap melaksanakan tugas mereka pdhl resiko tertular penyakit sangat tinggi, sanggupkah kita?
      Bahkan ketika ad pasien gawat mereka lupa sudahkah mereka makan, sanggupkah kita?
      Ketika bulan puasa ketika pegawai biasa mendapat potongan jumlah jam kerja sedangkan perawat tidak, bahkan waktu berbuka pun sering terlambat karena ada pasien gawat, sanggupkah kita?
      Mereka melewatkan solat taraweh berjamaah di masjid demi pasien, mereka melewatkan solat ied bersama anak keluarga demi pasien, sanggupkah kita?
      Blm lg dgn tugas tambahan yg seringkali menyita waktu istirahat merekapun ttp mereka jalankan, plg dns mlm lgsg rapat tanpa istirahat bahkan bgi ibu2 mgkn 12jam lbh tdk melihat buah hatinya, sanggupkah kita?
      Jujur membayangkannya saja sdh membuat saya sedih aplg jk hrs dposisi mereka?

      Kita mgkn geram melihat mereka tidur saat shift malam tp mereka jg manusia yg butuh istirahat.
      cb kita ingat lagi siapa yg dluan menyapa anda dipagi hari melakukan cek tekanan drh, temperatur dan menanyakn keluhan anda di rs?
      Yuk jgn terlalu cepat menvonis dan menyudutkan mereka.
      Mari kita lebih berempati thdp profesi yg lain, mari kita memposisikan diri kita jika kita diposisi mereka apa yg mereka rasakan bagaimana jika diri ini diposisi mereka.

      Hapus
    3. Itu udah kewajiban, ingat KEWAJIBAN .
      paham dong arti dari kata "KEWAJIBAN"

      Emang ada S.O.P dalam penanganan pasien atau merawat pasien itu "TIDUR"??

      Klo merasa gak sanggup ya berhenti, simple kan????

      Hapus
    4. Susah mba cari kerja skrg... Msh bnyak kok yg tulus kerja dibanding yg kerja shift malam ehh malah tidoorr...jd lama2 kuliah kerjax cm tidoorr...

      Hapus
    5. @surau, tidak punya hati. Setidaknya gunakan hati nurani mu baru berkomentar

      Hapus
    6. Bener kok kata surau..udah kewajiban suatu pekerjaan..kalo gak sanggup berhenti ngapain maksain kerja kalo gak sanggup bikin suasah masyarakat aja..
      Solusinya simple ngapain harus maksa..kalo gak sanggup kerja berhenti

      Hapus
    7. Itu sudah resikonya menjadi perawat,kalau yg mengeluh dgn gaji,dari awal mengambil jurusan perawat pasti sudah tau,rata2 gaji perawat brp..saya fikir yg rela mnjadi perawat itu bkerja semata2 ikhlas menolong org,trnyata ada juga yg beberapa dihubungkan dgn gaji..
      Memang perawat itu juga butuh istirahat,tapi kan ada shiftnya..gak tiap hari dlm 1 minggu itu perawat itu selalu bekerja di jam yg sama,,pasti di bergantian kan (di roling) dgn perawat yg dapat shift siang,,sudah tau bkalan dpt shift malam,bisa kan tidur di siang harinya..sama halnya dgn pegawai alfamart yg buka 24 jam,juga ada shift mlm juga,kalopun mereka lelah dan konsumen sepi,mreka bisa tiduran di meja kasir itu sekedar mengistirahatkan mata,kalo tidur dgn mematikan lampu,sudah dipastikan memang ingin tidur pulas dan tidak ingin diganggu.. menurut saya,seandainya paling gak ada satu org yg jaga di depan dan bergantian istirahatnya, gk akan bgini jdinya..

      Cuma caranya ZZ jg kurang tepat

      Hapus
    8. Eh, masjid.. setau ku ya, kalo di agamaku nich. Walaupun kewajiban didalam melaksanakannya, karena emng berat, dikerjakan dapet pahap di tinggalin dosa. Jd ada pemakluman, misalnya sholat, ketika kamu sakit kamu boleh kok solat sambil duduk atau berbaring. Puasa, kalo tidak mampu misalnya karena sakit atau haid pd wanita boleh dibayar nanti ketika sudah sembuh. Zakat, apakah zakat wajib pada setiap ummat?? Nggak yg mampu saja dan sudah mencapai batasannya. Apalagi ya?? Llu kaji sendiri aja. Naahhh,,, semua itu ada gitunya broo.... jangan cuma ngemeng kewajiban kewajiban. Anda sendiri dalam melaksanakan profesi anda itu udah memenuhi kewajiban, gak melanggar aturan, pakai hati nurani, tidak berdampak buruk sama orang lain, manfaatnya baik.nggak, gajinya banyak,maksimal ??? Itu plus plusnya. Ya siapa tau aja anda kerjanya rentenir, kalo di maksimalkan malah kasian yg pinjam. Bayangin aja, kewajibannya minjamin duit, dilakukan dengan spenuh hati, tapi melanggar aturan bozz, agama dalam.hal ini, dampaknya juga mensejahterakan yg pinjm.malah memiskinkan itu. Hahahahahaha.... uupppssss

      Hapus
    9. Kalo semua perawat dan dokter gak sanggup semua , kalian harus bisa ya ngobatin dan ngerawat diri sendiri . Wajib SEHAT SAMPAI MATI . Okeh .

      Hapus
    10. Tidur di malam hari ga bisa digantikan dengan tidur di siang hari.. Mau bgmn juga... Ketika kerja malam pasti lelah dan beresiko perawat itu ikut sakit krn kekebalan tubuh menurun kalau begadang. Ga salah kalo perawat sejenak istirahat.. Tp lebih baik bergantian. Tp yg dilakuin bpk zz dgn bawa pers juga ga baik.. Lebih terkesan pencitraan.

      Hapus
    11. Pendapat syaa aja ya: kita sndr yg memilih profesi tersebut, dan kita tau resiko dan tanggung jawab yg akan kita hadapi. memang gaji perawat ga seberapa tpi kita harus bersyukur. saya bnyak membaca komrntar. mereka mengeluh masalah gaji. kita harus terima kenyataan nya, karena kita sdnr lah yg telah memilih profesi tersebut dimana kita harus melayani masyarakat,,
      kita ambil contoh aj yg simple penjaga lintasan pintu kereta api. jika mereka tdr aja. habis lah sudah. jdi kita harus tanggung jawab dan professional salam bekerja. dan satu hal lagi tentang ketelodaran yg sering sya alami sndr dan ortu syaa. ketika salah pasang inpus, seharusnya inpus untuk sakit pembengkakan hati malah dpke usus buntu untung keluarga saya sigap. intinya intropeksi diri sndr apakah kita kerjanya sudah baik apa tidak, masih bnyak diluar sana yang membutuhkan pekerjaan dan mungkin lebih baik dari yang sekarang. salam.

      Hapus
    12. to:Ibu putri pebrian sari

      Apakah begitu sumpah atau janji serong perawat/dokter? setahu saya tidak. anda berkomentar seperti melupakan janji sumpah seorang perawat/dokter . anda berpendidikan bukan? kalo iya tolong berkomentar seperti orng yg berpendidikan .

      dan satu hal lagi, anda tahu resiko yang akan anda hadapi ketika memilih profesi tersebut. jika iya berarti anda harus bersikap professional menjalanji profesi itu, yg dimana sepenuhnya melayani masyarakat.

      Terima Kasih

      salam

      Hapus
    13. TO :Unknown

      Sebelumnya saya minta maaf untuk masalah jaga malam saya sendiri sudah merasakannya .memang background saya buka tenaga medis, melaikan cuma seorang tukang gambar di salah satu perusahaan swasta .
      sya menyimak komentar anda, anda mempermasalahkan tentang shift. malahan pada saat itu saya bekerja menguras otak 100% dan tenaga dan selalu menghadap komputer pada saat itu.
      jadi jalanin pekerjaan dengan ikhlas tanpa ada rasa beban sedkiti pun dan paham mengenai kontribusi kita di institut itu sndr. dan yg paling penting tanggung jawab dan profesional dalam bekerja.

      Terima Kasih

      salam

      Hapus
    14. Untuk bapak muhamad kurniawan
      Yang terhormat

      Saya membalas komentar orang yang mengatakan kalo perawt dan dokter gak sanggup ya silahkan berhenti , kalo saja seluruh dokter dan perawat itu gak sanggup semua nantinya berarti kita disuruh untuk sehat sampe mati ya kan , kalopun kita sakit ya kita harua tnggung jawab sendiri atas diri kita .

      Yang salah nya di bagian mana?
      Tolong kasih tau saya yang tidak berpendidikan ini

      Hapus
  7. Akar permasalahan apa? Rapat dengan gubernur lah, klo gubernur gak bisa menyelesaikan masalah barulah impeach.

    BalasHapus
  8. Tidak ada yg salah atas tindakan org no satu ini...saya support banget dimana2 di Indonesia yg namanya RSUD yg notabene perawat dan dokter PNS seenaknya saja..kerja tidak profesional...boleh ditanggapibjika salah....pokonya salut buat Pak Zomi Zola...ini contoh pemimpin yg peduli rakyat...org ke rumah sakit bayar loh yerlepas BPJS atau apalah namanya...ngk ada yg gratis dan PNS sudah digaji koq..malah unk jadi PNS orang rela melakukan apapun agar menjadi PNS.....Bravo pak Gubernur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salahnya knp marah2 hrs keluar ruangan, cb d dlm ruangan itu aja biar ga ganggu pasien dan keluarga pasien yg sedang istirahat, itukan RS, harusnya tau etika apalagi katanya itu d ruang jantung, gimana kalau tiba2 ada pasien gawat krn kaget m'dengar org lg bentak2....hedeh

      Hapus
    2. Itu msh sebatas di luar koridor lorong sech... Gak terlalu mengagetkan sampai ke kamar menurut saya... Apalagi yg diteriaki org2 yg tidur.. Pasti tingkat kesadaranx msh kurang... Kan mw dikastw ma bapak gubernur jd yaa harus diteriakin dlu sech.. Klo pelan2 yaa bkn sidak namax mgkn sech... Tp undian berhadiah...

      Hapus
  9. Pak zumi zola tolong sejahterakan jga pegawai indomaret,pegawai hotel , karyawan spbu,cleanning service bandara.CS ecomerce mereka bergadang tiap hari.. malah pegawai toko sebelah gaji cmn 1 jt jg harus bergadang.. tolong sejahterakan merek kalau mau mereka kuat bergadang biar profesional..

    BalasHapus
  10. Tidak ada yg salah atas tindakan org no satu ini...saya support banget dimana2 di Indonesia yg namanya RSUD yg notabene perawat dan dokter PNS seenaknya saja..kerja tidak profesional...boleh ditanggapibjika salah....pokonya salut buat Pak Zomi Zola...ini contoh pemimpin yg peduli rakyat...org ke rumah sakit bayar loh yerlepas BPJS atau apalah namanya...ngk ada yg gratis dan PNS sudah digaji koq..malah unk jadi PNS orang rela melakukan apapun agar menjadi PNS.....Bravo pak Gubernur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kutipan Dari Dinda Yuvita 'Dekbi' Febranti

      Sekedar curahan hati saya atas tanggapan org2 yg seakan memojokan salah satu profesi setelah mereka melihat video yg sdg rame dibicarakan saat ini. Saya mengapresiasi kepala daerah yg sidak langsung kelapangan dan saya harapkan kedepannya kepala daerah bisa sidak ke instansi yg bkn bsifat pelayanan lgsg kemasyrakat ☺

      Kecewa skali dan rasany hati ini retak seribu bahkan hancur ketika mereka yg menonton video tsb dan kemudian memojokan profesi perawat tanpa menunggu klarifikasi atas video tsb. Ya saya sendiri msh mencri info ttg klarifikasi dan bgmn kronologis sebenarnya.

      Ini adalh bbrp dilema yg sering dihadapi perawat, dan cb kita hayati lbh mendalam sanggupkah kita jika kita menjadi perawat dan berada dposisi mereka dgn berbagai dilema?
      Bisakah anda bayangkan gaji perawat yg dibawah UMR dgn smua resiko tinggi infeksi yg mengancam mereka dan juga resiko intimidasi dr keluarga pasien.
      Bisakah kita diposisi mereka, yg merawat org lain yg sakit di RS tapi meninggalkan anak, suami, ortu ataupun keluarga mereka yg sakit dirumah?
      Bisakah kita spt mereka?
      Dbbrp daerah gaji perawat di bwh UMR bahkan ad yg TKS tanpa gaji tanpa perlindungan asuransi jiwa kesehatan, sanggupkah kita diposisi mereka?
      Sanggupkah kita diposisi mereka yg ketika org libur tanggal merah dan hari raya berkumpul bersama keluarga sedangkan mereka ttp merawat pasien di RS?
      Bahkan dbbrp daerah pegawai TKS,honor tdk mendapatkan hak mereka utk cuti tahunan, sanggupkah kita?
      Bahkan ketika mereka hamil mereka tdk mengeluh tetap melaksanakan tugas mereka pdhl resiko tertular penyakit sangat tinggi, sanggupkah kita?
      Bahkan ketika ad pasien gawat mereka lupa sudahkah mereka makan, sanggupkah kita?
      Ketika bulan puasa ketika pegawai biasa mendapat potongan jumlah jam kerja sedangkan perawat tidak, bahkan waktu berbuka pun sering terlambat karena ada pasien gawat, sanggupkah kita?
      Mereka melewatkan solat taraweh berjamaah di masjid demi pasien, mereka melewatkan solat ied bersama anak keluarga demi pasien, sanggupkah kita?
      Blm lg dgn tugas tambahan yg seringkali menyita waktu istirahat merekapun ttp mereka jalankan, plg dns mlm lgsg rapat tanpa istirahat bahkan bgi ibu2 mgkn 12jam lbh tdk melihat buah hatinya, sanggupkah kita?
      Jujur membayangkannya saja sdh membuat saya sedih aplg jk hrs dposisi mereka?

      Kita mgkn geram melihat mereka tidur saat shift malam tp mereka jg manusia yg butuh istirahat.
      cb kita ingat lagi siapa yg dluan menyapa anda dipagi hari melakukan cek tekanan drh, temperatur dan menanyakn keluhan anda di rs?
      Yuk jgn terlalu cepat menvonis dan menyudutkan mereka.
      Mari kita lebih berempati thdp profesi yg lain, mari kita memposisikan diri kita jika kita diposisi mereka apa yg mereka rasakan bagaimana jika diri ini diposisi mereka.

      Hapus
    2. Itu udah kewajiban, ingat KEWAJIBAN .
      paham dong arti dari kata "KEWAJIBAN"

      Emang ada S.O.P dalam penanganan pasien atau merawat pasien itu "TIDUR"??

      Klo merasa gak sanggup ya berhenti, simple kan????

      Hapus
    3. Ini kok melebar ke perawat di daerah yg gajinya kecil lah atau apalah, kalau perawatnya sudah pegawai negri ya jelaslah gajinya pasti sudah umr, uda ada perlindungan untuk suami ama anak2nya dan ada pensiunan..... lah kerjanya begitu, memang banyak oknum perawat dan dokter yg pns sikapnya agak awut awutan ya karena begitu kemungkinan kecil banget kalo salah merwka dipecat (secara taulah ya pemecatan pns itu ribet), coba kalo swasta salah dikit bisa diganti....

      Hapus
    4. Oke pas izinkan saya klarifikasi . ketika bicara kewajiban maka orang no 1 bisa memiliki sikap dan etik pantas tidak pantas . ngamuk dan nendang sesuatu yang didengar pasien itu apakah benar . kan bisa marahnya di ruangan . jika bapak bicara berhenti justru itu bukan tanggung jawab . saya pribadi seorang perawat dan saya menyikapi sidak memang betul tapi apakah cara seperti itu benar???
      Gubernur itu lembaga resmi .

      Hapus
    5. Org lain hanya melihat bahwa itu kewajiban..yah kewajiban memang kewajiban dan sdh dilaksanakan semaksimal mungkin...tp apakah anda2 tdk melihat bgmn hak2 mereka..perawat dan dokter jg manusia yg mempunyai hak2 asasi sm dgn anda2 yg merasa dirinya manusia

      Hapus
  11. Kesalahan gubernur hanya mengajak camera tp tindakan nya sudah benar..harus tegas..
    Tp Perawat jg manusia pasti butuh istrhat dan tidur,,tp utk menjadi perawat itu sudah pilihan mereka dan mereka jg harus bertanggung jwb dgn kerjaan mereka dan menerima resiko pekerjaan..

    BalasHapus
  12. Saya sangat mensupport bapak Zumi Zola....mayoritas RS pemerintah kayak gitu...jd wajar kalo emang harus pake teriak ma nendang tempat sampah.....demi profesionalisme. Jadi pegawai di RS mau ga mau ya harus seperti itu. Capek dah past, kemungkinan tertular penyakit, kalo ga mau ya jangan jadi perawat ato dokter....yg antri ribuan orang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anda manusia yang tdk berperasaan yah...

      Hapus
    2. to kontra

      Kami bisa ambil contoh kecil di penjagaan pintu rel kereta api.

      terima kasih

      Hapus
  13. Kesalahan gubernur hanya mengajak camera tp tindakan nya sudah benar..harus tegas..
    Tp Perawat jg manusia pasti butuh istrhat dan tidur,,tp utk menjadi perawat itu sudah pilihan mereka dan mereka jg harus bertanggung jwb dgn kerjaan mereka dan menerima resiko pekerjaan..

    BalasHapus
  14. Perawat itu memang cuma manusia biasa, namun ingat, pasien jg manusia biasa, kalau bukan kpd kalian, kepada siapa lagi mereka menggantungkan harapannya untuk dapat diobati dan dirawat?? tapi sy yakin sebagai org yg pernah mengenyam pendidikan tentunya anda sangat cerdas dan bisa berfikir secara rasional.. kalau memang anda telah memilih utk berkarir di bidang tersebut, pastilah anda sudah tahu resiko dan tanggung jawab yg harus anda tunaikan.. kalau memang raga anda sudah terlalu lelah tidak ada salahnya beristirahat di waktu jaga d malam hari,, tp kan bisa gantian jaganya,, jgn dibiarkan kosong begitu.. sy pikir betul kata Bpk Zumi, kalau memang tidak mampu kerja dibidang itu silahkan keluar dan mengundurkan diri,, jika memang merasa tidak sejahtera di bidang tsb kenapa mash mempertahankan pekerjaan itu??,, mash banyak yg siap menggantikan anda.. sy berharap tenaga2 medis khususnya yg di Indonesia bisa lebih semangat lagi dalam bekerja.. ingat bekerja dgn hati.. dgn kejadian ini,, jgn menyalahkan siapa2,, tp introspeksi diri masing2.. sadari tugas dan fungsi masing2.. sy yakin jauh di lubuk hati kalian juga pasti menyadari bahwa teguran dr bpk. Zumi ada benarnya.. sy salut dan juga bangga buat tenaga medis yg sudah membaktikan dirinya kepada masyarakat dan org2 yg membutuhkan dalam artian yg sebenar2nya... dan salut pula untuk Bpk. Zumi Zola.. tetap semangat pak..!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi Apakah selama ini pasien diterlantarkan ga diurus sm perawt dokter, banyak mbak pasien yg sembuh stelah mendapat penhobatan dan perawatan dari kami ygvtdk profesional ini

      Hapus
    2. ah cuma bisa ngomong doang si kamu mah , soalnga gak ngersain hahaa

      Hapus
    3. Kutipan Dari Dinda Yuvita 'Dekbi' Febranti

      Sekedar curahan hati saya atas tanggapan org2 yg seakan memojokan salah satu profesi setelah mereka melihat video yg sdg rame dibicarakan saat ini. Saya mengapresiasi kepala daerah yg sidak langsung kelapangan dan saya harapkan kedepannya kepala daerah bisa sidak ke instansi yg bkn bsifat pelayanan lgsg kemasyrakat ☺

      Kecewa skali dan rasany hati ini retak seribu bahkan hancur ketika mereka yg menonton video tsb dan kemudian memojokan profesi perawat tanpa menunggu klarifikasi atas video tsb. Ya saya sendiri msh mencri info ttg klarifikasi dan bgmn kronologis sebenarnya.

      Ini adalh bbrp dilema yg sering dihadapi perawat, dan cb kita hayati lbh mendalam sanggupkah kita jika kita menjadi perawat dan berada dposisi mereka dgn berbagai dilema?
      Bisakah anda bayangkan gaji perawat yg dibawah UMR dgn smua resiko tinggi infeksi yg mengancam mereka dan juga resiko intimidasi dr keluarga pasien.
      Bisakah kita diposisi mereka, yg merawat org lain yg sakit di RS tapi meninggalkan anak, suami, ortu ataupun keluarga mereka yg sakit dirumah?
      Bisakah kita spt mereka?
      Dbbrp daerah gaji perawat di bwh UMR bahkan ad yg TKS tanpa gaji tanpa perlindungan asuransi jiwa kesehatan, sanggupkah kita diposisi mereka?
      Sanggupkah kita diposisi mereka yg ketika org libur tanggal merah dan hari raya berkumpul bersama keluarga sedangkan mereka ttp merawat pasien di RS?
      Bahkan dbbrp daerah pegawai TKS,honor tdk mendapatkan hak mereka utk cuti tahunan, sanggupkah kita?
      Bahkan ketika mereka hamil mereka tdk mengeluh tetap melaksanakan tugas mereka pdhl resiko tertular penyakit sangat tinggi, sanggupkah kita?
      Bahkan ketika ad pasien gawat mereka lupa sudahkah mereka makan, sanggupkah kita?
      Ketika bulan puasa ketika pegawai biasa mendapat potongan jumlah jam kerja sedangkan perawat tidak, bahkan waktu berbuka pun sering terlambat karena ada pasien gawat, sanggupkah kita?
      Mereka melewatkan solat taraweh berjamaah di masjid demi pasien, mereka melewatkan solat ied bersama anak keluarga demi pasien, sanggupkah kita?
      Blm lg dgn tugas tambahan yg seringkali menyita waktu istirahat merekapun ttp mereka jalankan, plg dns mlm lgsg rapat tanpa istirahat bahkan bgi ibu2 mgkn 12jam lbh tdk melihat buah hatinya, sanggupkah kita?
      Jujur membayangkannya saja sdh membuat saya sedih aplg jk hrs dposisi mereka?

      Kita mgkn geram melihat mereka tidur saat shift malam tp mereka jg manusia yg butuh istirahat.
      cb kita ingat lagi siapa yg dluan menyapa anda dipagi hari melakukan cek tekanan drh, temperatur dan menanyakn keluhan anda di rs?
      Yuk jgn terlalu cepat menvonis dan menyudutkan mereka.
      Mari kita lebih berempati thdp profesi yg lain, mari kita memposisikan diri kita jika kita diposisi mereka apa yg mereka rasakan bagaimana jika diri ini diposisi mereka.

      Hapus
    4. Itu udah kewajiban, ingat KEWAJIBAN .
      paham dong arti dari kata "KEWAJIBAN"

      Emang ada S.O.P dalam penanganan pasien atau merawat pasien itu "TIDUR"??

      Klo merasa gak sanggup ya berhenti, simple kan????

      Hapus
    5. Perawat dan dokter jg masyarakat..masyarakat itu jg manusia..mereka bukan malaikat...mereka punya kewajiban dan punya hak asasi sm sprt manusia lain yg merasa dirix manusia..yg bukan manusia pasti tdk bisa merasakan

      Hapus
    6. dewi maya, komentar mu tolol amat.. kamu tau engk kalau si zumi tahun 2012 punya kasus penggangu bini orng.. mangkanya jd orng tuh jgn terprovokasi.. lah si zumi kan pemain sinetron jadi gubernur yah gitu lah.. pencitraan.. sebaiknya memang perawat dan dokter pada mundur dari pns..apa lg kalau si zumi yg jadi gubernur.. ha ha ha

      Hapus
  15. Perawat itu memang cuma manusia biasa, namun ingat, pasien jg manusia biasa, kalau bukan kpd kalian, kepada siapa lagi mereka menggantungkan harapannya untuk dapat diobati dan dirawat?? tapi sy yakin sebagai org yg pernah mengenyam pendidikan tentunya anda sangat cerdas dan bisa berfikir secara rasional.. kalau memang anda telah memilih utk berkarir di bidang tersebut, pastilah anda sudah tahu resiko dan tanggung jawab yg harus anda tunaikan.. kalau memang raga anda sudah terlalu lelah tidak ada salahnya beristirahat di waktu jaga d malam hari,, tp kan bisa gantian jaganya,, jgn dibiarkan kosong begitu.. sy pikir betul kata Bpk Zumi, kalau memang tidak mampu kerja dibidang itu silahkan keluar dan mengundurkan diri,, jika memang merasa tidak sejahtera di bidang tsb kenapa mash mempertahankan pekerjaan itu??,, mash banyak yg siap menggantikan anda.. sy berharap tenaga2 medis khususnya yg di Indonesia bisa lebih semangat lagi dalam bekerja.. ingat bekerja dgn hati.. dgn kejadian ini,, jgn menyalahkan siapa2,, tp introspeksi diri masing2.. sadari tugas dan fungsi masing2.. sy yakin jauh di lubuk hati kalian juga pasti menyadari bahwa teguran dr bpk. Zumi ada benarnya.. sy salut dan juga bangga buat tenaga medis yg sudah membaktikan dirinya kepada masyarakat dan org2 yg membutuhkan dalam artian yg sebenar2nya... dan salut pula untuk Bpk. Zumi Zola.. tetap semangat pak..!!!

    BalasHapus
  16. pertanyaan ku 1 saja apakah ada tidur termasuk dlm job desc anda atau sop di rmah sakit kalau salah ya salah saja jgn membela diri kalau jaga malam ya jaga bukan tdur krena sy jg pekerja malam jd pham betul ngantuk memang tp gmn lagi resiko kerja malam harus than demi tangung jawab maslah sudah kutas tenaga itu sudah jd kewajiban jgn di sebut lgi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. Bukannya tidur tapi perawat hanya berisitirahat sj di saat pasien sdh tidak ada keluhan.perawat tidak mgkn meninggalkan pasien yang masih membutuhkan bantuan.Apa yang akan terjadi bila setiap dinas malam tidak istirahat. Yang ada nanti semua perawat akan sakit dan syp yg akan merawat pasien.

      Hapus
    3. Kutipan Dari Dinda Yuvita 'Dekbi' Febranti

      Sekedar curahan hati saya atas tanggapan org2 yg seakan memojokan salah satu profesi setelah mereka melihat video yg sdg rame dibicarakan saat ini. Saya mengapresiasi kepala daerah yg sidak langsung kelapangan dan saya harapkan kedepannya kepala daerah bisa sidak ke instansi yg bkn bsifat pelayanan lgsg kemasyrakat ☺

      Kecewa skali dan rasany hati ini retak seribu bahkan hancur ketika mereka yg menonton video tsb dan kemudian memojokan profesi perawat tanpa menunggu klarifikasi atas video tsb. Ya saya sendiri msh mencri info ttg klarifikasi dan bgmn kronologis sebenarnya.

      Ini adalh bbrp dilema yg sering dihadapi perawat, dan cb kita hayati lbh mendalam sanggupkah kita jika kita menjadi perawat dan berada dposisi mereka dgn berbagai dilema?
      Bisakah anda bayangkan gaji perawat yg dibawah UMR dgn smua resiko tinggi infeksi yg mengancam mereka dan juga resiko intimidasi dr keluarga pasien.
      Bisakah kita diposisi mereka, yg merawat org lain yg sakit di RS tapi meninggalkan anak, suami, ortu ataupun keluarga mereka yg sakit dirumah?
      Bisakah kita spt mereka?
      Dbbrp daerah gaji perawat di bwh UMR bahkan ad yg TKS tanpa gaji tanpa perlindungan asuransi jiwa kesehatan, sanggupkah kita diposisi mereka?
      Sanggupkah kita diposisi mereka yg ketika org libur tanggal merah dan hari raya berkumpul bersama keluarga sedangkan mereka ttp merawat pasien di RS?
      Bahkan dbbrp daerah pegawai TKS,honor tdk mendapatkan hak mereka utk cuti tahunan, sanggupkah kita?
      Bahkan ketika mereka hamil mereka tdk mengeluh tetap melaksanakan tugas mereka pdhl resiko tertular penyakit sangat tinggi, sanggupkah kita?
      Bahkan ketika ad pasien gawat mereka lupa sudahkah mereka makan, sanggupkah kita?
      Ketika bulan puasa ketika pegawai biasa mendapat potongan jumlah jam kerja sedangkan perawat tidak, bahkan waktu berbuka pun sering terlambat karena ada pasien gawat, sanggupkah kita?
      Mereka melewatkan solat taraweh berjamaah di masjid demi pasien, mereka melewatkan solat ied bersama anak keluarga demi pasien, sanggupkah kita?
      Blm lg dgn tugas tambahan yg seringkali menyita waktu istirahat merekapun ttp mereka jalankan, plg dns mlm lgsg rapat tanpa istirahat bahkan bgi ibu2 mgkn 12jam lbh tdk melihat buah hatinya, sanggupkah kita?
      Jujur membayangkannya saja sdh membuat saya sedih aplg jk hrs dposisi mereka?

      Kita mgkn geram melihat mereka tidur saat shift malam tp mereka jg manusia yg butuh istirahat.
      cb kita ingat lagi siapa yg dluan menyapa anda dipagi hari melakukan cek tekanan drh, temperatur dan menanyakn keluhan anda di rs?
      Yuk jgn terlalu cepat menvonis dan menyudutkan mereka.
      Mari kita lebih berempati thdp profesi yg lain, mari kita memposisikan diri kita jika kita diposisi mereka apa yg mereka rasakan bagaimana jika diri ini diposisi mereka.

      Hapus
    4. Itu udah kewajiban, ingat KEWAJIBAN .
      paham dong arti dari kata "KEWAJIBAN"

      Emang ada S.O.P dalam penanganan pasien atau merawat pasien itu "TIDUR"??

      Hapus
    5. To :Mbak Dyba Hassana

      Menurut syaa mereka bisa berisitrahat di tempat duduk mereka.
      ini didalam ruangan yg lampunya di matikan.
      apakah itu namanya istirahat?

      Terima Kasih

      salam

      Hapus
    6. surau, aq sih setuju banget.. udah dari pada ribut2..mending pada mundur aja dari perawat RSUD.. kesejahteraannya juga payah kok.. tp nanti kalau ada yg sakit gimana surau????.. apa nenek elo yg jadi perawat.. ha ha ha.. mati ketawa liat ocehan mu.. org tolol komentar yah jadi gini nih tdk ada otaknya..

      Hapus
  17. Semua pekerjaan emg ada resikonya sih.. dan seharus nya emg kita itu sadar dengan tanggung jawab .. kan pak zumi juga udh bilang ketika sidak.. klo memang nggk sanggup tidak perlu bekerja di situ..dan itu kan kerja pakai shift.. klo kerja boleh tidur enak bnget yak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kutipan Dari Dinda Yuvita 'Dekbi' Febranti

      Sekedar curahan hati saya atas tanggapan org2 yg seakan memojokan salah satu profesi setelah mereka melihat video yg sdg rame dibicarakan saat ini. Saya mengapresiasi kepala daerah yg sidak langsung kelapangan dan saya harapkan kedepannya kepala daerah bisa sidak ke instansi yg bkn bsifat pelayanan lgsg kemasyrakat ☺

      Kecewa skali dan rasany hati ini retak seribu bahkan hancur ketika mereka yg menonton video tsb dan kemudian memojokan profesi perawat tanpa menunggu klarifikasi atas video tsb. Ya saya sendiri msh mencri info ttg klarifikasi dan bgmn kronologis sebenarnya.

      Ini adalh bbrp dilema yg sering dihadapi perawat, dan cb kita hayati lbh mendalam sanggupkah kita jika kita menjadi perawat dan berada dposisi mereka dgn berbagai dilema?
      Bisakah anda bayangkan gaji perawat yg dibawah UMR dgn smua resiko tinggi infeksi yg mengancam mereka dan juga resiko intimidasi dr keluarga pasien.
      Bisakah kita diposisi mereka, yg merawat org lain yg sakit di RS tapi meninggalkan anak, suami, ortu ataupun keluarga mereka yg sakit dirumah?
      Bisakah kita spt mereka?
      Dbbrp daerah gaji perawat di bwh UMR bahkan ad yg TKS tanpa gaji tanpa perlindungan asuransi jiwa kesehatan, sanggupkah kita diposisi mereka?
      Sanggupkah kita diposisi mereka yg ketika org libur tanggal merah dan hari raya berkumpul bersama keluarga sedangkan mereka ttp merawat pasien di RS?
      Bahkan dbbrp daerah pegawai TKS,honor tdk mendapatkan hak mereka utk cuti tahunan, sanggupkah kita?
      Bahkan ketika mereka hamil mereka tdk mengeluh tetap melaksanakan tugas mereka pdhl resiko tertular penyakit sangat tinggi, sanggupkah kita?
      Bahkan ketika ad pasien gawat mereka lupa sudahkah mereka makan, sanggupkah kita?
      Ketika bulan puasa ketika pegawai biasa mendapat potongan jumlah jam kerja sedangkan perawat tidak, bahkan waktu berbuka pun sering terlambat karena ada pasien gawat, sanggupkah kita?
      Mereka melewatkan solat taraweh berjamaah di masjid demi pasien, mereka melewatkan solat ied bersama anak keluarga demi pasien, sanggupkah kita?
      Blm lg dgn tugas tambahan yg seringkali menyita waktu istirahat merekapun ttp mereka jalankan, plg dns mlm lgsg rapat tanpa istirahat bahkan bgi ibu2 mgkn 12jam lbh tdk melihat buah hatinya, sanggupkah kita?
      Jujur membayangkannya saja sdh membuat saya sedih aplg jk hrs dposisi mereka?

      Kita mgkn geram melihat mereka tidur saat shift malam tp mereka jg manusia yg butuh istirahat.
      cb kita ingat lagi siapa yg dluan menyapa anda dipagi hari melakukan cek tekanan drh, temperatur dan menanyakn keluhan anda di rs?
      Yuk jgn terlalu cepat menvonis dan menyudutkan mereka.
      Mari kita lebih berempati thdp profesi yg lain, mari kita memposisikan diri kita jika kita diposisi mereka apa yg mereka rasakan bagaimana jika diri ini diposisi mereka.

      Hapus
    2. Itu udah kewajiban, ingat KEWAJIBAN .
      paham dong arti dari kata "KEWAJIBAN"

      Emang ada S.O.P dalam penanganan pasien atau merawat pasien itu "TIDUR"??

      Klo merasa gak sanggup ya berhenti, simple kan????

      Hapus
  18. Apapun profesi pekerjannya, pasti ada pengabdian diri dan memprioritaskan pekerjaannya
    Mungkin bapak Zumi Zola harus nginep sehari-3hari di rumah sakit buat liat gimana kerja keras dokter+perawat yg nolong pasien sekarat hampir gaada harapan hidup tiba-tiba bisa hidup lagi, tentunya dibantu doa
    Gimana reaksi keluarga pasien pas tau operasi yg dijalankan berhasil bahkan gagal
    Gimana reaksi dokter+suster yg berhasil maupun gagal dalam memangani suatu operasi yg menegangkan
    Tolonglah, hargai mereka juga karena tanpa mereka masyarakat Indonesia kesehatannya gak terbantu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mudah2an tdk ada lg org yg sakit yg perlu perawat dan dokter..jdx tdk perlu adalg profesi itu..Mudah2an pemerintah bisa sehat semua dan bisa menyehatkan masyarakat...

      Hapus
  19. Itu resiko pekerjaan. Klo ga mau ambil resiko ga usah pilih pekerjaan itu. Lagian itu ada 4 orang, knpa ga gantian klo mau istirahat? Minimal ada yg stanby, ini malah tidur semua. Bener kata gubernur klo ga sanggup ga usah kerja. Pilih aja kerja kantoran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti ga ada yg mau jadi perawat nih gan... kluarga agan klo sakit nanti mau siapa yg ngerwat?

      Hapus
    2. Kutipan Dari Dinda Yuvita 'Dekbi' Febranti

      Sekedar curahan hati saya atas tanggapan org2 yg seakan memojokan salah satu profesi setelah mereka melihat video yg sdg rame dibicarakan saat ini. Saya mengapresiasi kepala daerah yg sidak langsung kelapangan dan saya harapkan kedepannya kepala daerah bisa sidak ke instansi yg bkn bsifat pelayanan lgsg kemasyrakat ☺

      Kecewa skali dan rasany hati ini retak seribu bahkan hancur ketika mereka yg menonton video tsb dan kemudian memojokan profesi perawat tanpa menunggu klarifikasi atas video tsb. Ya saya sendiri msh mencri info ttg klarifikasi dan bgmn kronologis sebenarnya.

      Ini adalh bbrp dilema yg sering dihadapi perawat, dan cb kita hayati lbh mendalam sanggupkah kita jika kita menjadi perawat dan berada dposisi mereka dgn berbagai dilema?
      Bisakah anda bayangkan gaji perawat yg dibawah UMR dgn smua resiko tinggi infeksi yg mengancam mereka dan juga resiko intimidasi dr keluarga pasien.
      Bisakah kita diposisi mereka, yg merawat org lain yg sakit di RS tapi meninggalkan anak, suami, ortu ataupun keluarga mereka yg sakit dirumah?
      Bisakah kita spt mereka?
      Dbbrp daerah gaji perawat di bwh UMR bahkan ad yg TKS tanpa gaji tanpa perlindungan asuransi jiwa kesehatan, sanggupkah kita diposisi mereka?
      Sanggupkah kita diposisi mereka yg ketika org libur tanggal merah dan hari raya berkumpul bersama keluarga sedangkan mereka ttp merawat pasien di RS?
      Bahkan dbbrp daerah pegawai TKS,honor tdk mendapatkan hak mereka utk cuti tahunan, sanggupkah kita?
      Bahkan ketika mereka hamil mereka tdk mengeluh tetap melaksanakan tugas mereka pdhl resiko tertular penyakit sangat tinggi, sanggupkah kita?
      Bahkan ketika ad pasien gawat mereka lupa sudahkah mereka makan, sanggupkah kita?
      Ketika bulan puasa ketika pegawai biasa mendapat potongan jumlah jam kerja sedangkan perawat tidak, bahkan waktu berbuka pun sering terlambat karena ada pasien gawat, sanggupkah kita?
      Mereka melewatkan solat taraweh berjamaah di masjid demi pasien, mereka melewatkan solat ied bersama anak keluarga demi pasien, sanggupkah kita?
      Blm lg dgn tugas tambahan yg seringkali menyita waktu istirahat merekapun ttp mereka jalankan, plg dns mlm lgsg rapat tanpa istirahat bahkan bgi ibu2 mgkn 12jam lbh tdk melihat buah hatinya, sanggupkah kita?
      Jujur membayangkannya saja sdh membuat saya sedih aplg jk hrs dposisi mereka?

      Kita mgkn geram melihat mereka tidur saat shift malam tp mereka jg manusia yg butuh istirahat.
      cb kita ingat lagi siapa yg dluan menyapa anda dipagi hari melakukan cek tekanan drh, temperatur dan menanyakn keluhan anda di rs?
      Yuk jgn terlalu cepat menvonis dan menyudutkan mereka.
      Mari kita lebih berempati thdp profesi yg lain, mari kita memposisikan diri kita jika kita diposisi mereka apa yg mereka rasakan bagaimana jika diri ini diposisi mereka.

      Hapus
    3. Itu udah kewajiban, ingat KEWAJIBAN .
      paham dong arti dari kata "KEWAJIBAN"

      Emang ada S.O.P dalam penanganan pasien atau merawat pasien itu "TIDUR"??

      Klo merasa gak sanggup ya berhenti, simple kan????

      Hapus
  20. Maaf ni ya...
    Hmmm... dulu waktu naker pilih sekolah keperawatan/kebidanan/kedokteran, pasti udah tau dong kan ya bakalan nanti kerjanya jadi apa.
    Udah tau dong ya kan lapangan kerjanya seperti apa,
    pastinya juga udah tau dong ya konsekuensi kerjanya apa.
    Dan pasti juga pasti tau ya kan berapa gajinya. masa' gak tau sih...

    Saya cuma bilang,SALAH SENDIRI MILIH PROFESI INI,
    gaji perawat kecil udah dari jaman kemaren-kemaren kali bukan baru-baru ini aja. Kenapa masih milih profesi ini??
    ketika memilih jadi naker udah tau kan konsekuensinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sya mau tnya ni...klau rs dak da perwat gi mna ya....jawabannnya donk.....mnk stu mau rs yg jaga hanyu

      Hapus
    2. Kalau mau negur sspeerti itu.. Sudahkah pak Zumi Zola mensejahterakan mereka dan keluarganya??? Tenaga kesehatan sprt sapi perahan...

      Hapus
    3. Perawat juga manusia mba NITA

      Hapus
    4. Kutipan Dari Dinda Yuvita 'Dekbi' Febranti

      Sekedar curahan hati saya atas tanggapan org2 yg seakan memojokan salah satu profesi setelah mereka melihat video yg sdg rame dibicarakan saat ini. Saya mengapresiasi kepala daerah yg sidak langsung kelapangan dan saya harapkan kedepannya kepala daerah bisa sidak ke instansi yg bkn bsifat pelayanan lgsg kemasyrakat ☺

      Kecewa skali dan rasany hati ini retak seribu bahkan hancur ketika mereka yg menonton video tsb dan kemudian memojokan profesi perawat tanpa menunggu klarifikasi atas video tsb. Ya saya sendiri msh mencri info ttg klarifikasi dan bgmn kronologis sebenarnya.

      Ini adalh bbrp dilema yg sering dihadapi perawat, dan cb kita hayati lbh mendalam sanggupkah kita jika kita menjadi perawat dan berada dposisi mereka dgn berbagai dilema?
      Bisakah anda bayangkan gaji perawat yg dibawah UMR dgn smua resiko tinggi infeksi yg mengancam mereka dan juga resiko intimidasi dr keluarga pasien.
      Bisakah kita diposisi mereka, yg merawat org lain yg sakit di RS tapi meninggalkan anak, suami, ortu ataupun keluarga mereka yg sakit dirumah?
      Bisakah kita spt mereka?
      Dbbrp daerah gaji perawat di bwh UMR bahkan ad yg TKS tanpa gaji tanpa perlindungan asuransi jiwa kesehatan, sanggupkah kita diposisi mereka?
      Sanggupkah kita diposisi mereka yg ketika org libur tanggal merah dan hari raya berkumpul bersama keluarga sedangkan mereka ttp merawat pasien di RS?
      Bahkan dbbrp daerah pegawai TKS,honor tdk mendapatkan hak mereka utk cuti tahunan, sanggupkah kita?
      Bahkan ketika mereka hamil mereka tdk mengeluh tetap melaksanakan tugas mereka pdhl resiko tertular penyakit sangat tinggi, sanggupkah kita?
      Bahkan ketika ad pasien gawat mereka lupa sudahkah mereka makan, sanggupkah kita?
      Ketika bulan puasa ketika pegawai biasa mendapat potongan jumlah jam kerja sedangkan perawat tidak, bahkan waktu berbuka pun sering terlambat karena ada pasien gawat, sanggupkah kita?
      Mereka melewatkan solat taraweh berjamaah di masjid demi pasien, mereka melewatkan solat ied bersama anak keluarga demi pasien, sanggupkah kita?
      Blm lg dgn tugas tambahan yg seringkali menyita waktu istirahat merekapun ttp mereka jalankan, plg dns mlm lgsg rapat tanpa istirahat bahkan bgi ibu2 mgkn 12jam lbh tdk melihat buah hatinya, sanggupkah kita?
      Jujur membayangkannya saja sdh membuat saya sedih aplg jk hrs dposisi mereka?

      Kita mgkn geram melihat mereka tidur saat shift malam tp mereka jg manusia yg butuh istirahat.
      cb kita ingat lagi siapa yg dluan menyapa anda dipagi hari melakukan cek tekanan drh, temperatur dan menanyakn keluhan anda di rs?
      Yuk jgn terlalu cepat menvonis dan menyudutkan mereka.
      Mari kita lebih berempati thdp profesi yg lain, mari kita memposisikan diri kita jika kita diposisi mereka apa yg mereka rasakan bagaimana jika diri ini diposisi mereka.

      Hapus
    5. Itu udah kewajiban, ingat KEWAJIBAN .
      paham dong arti dari kata "KEWAJIBAN"

      Emang ada S.O.P dalam penanganan pasien atau merawat pasien itu "TIDUR"??

      Klo merasa gak sanggup ya berhenti, simple kan????

      Hapus
    6. Perawat itu manusia juga bos.
      Bukan mesin yg bisa di nyalakan malam siang nya berenti.
      Tidur malam sama tidur siang itu beda.
      Anda coba aja 1thn... Putus tuh nyawa kalo tidur cuma siang aja.
      Gak percaya? Coba aja.
      Apa lg seumur hidup kek gt.
      Masalah kewajiban.,
      Banyak kok manusia yg lalai dgn kewajiban nya.
      Dan bukan masalah gak sanggup.
      Tp mungkin dya lelah di saat itu.
      Inti nya karna bukan ANDA di posisi itu. Maka nya anda bs ngomong seperti itu.

      Hapus
    7. Bebek Aja : mereka juga tidak selamanya dinas mlm pasti mereka ganti2an. Ingat itu adalah kewajiban mereka yg harus mereka jalani. Sebelum mereka kerja, mereka pasti sudah tahu SOP yg harus mereka jalani

      Hapus
    8. Bebek Aja : mereka juga tidak selamanya dinas mlm pasti mereka ganti2an. Ingat itu adalah kewajiban mereka yg harus mereka jalani. Sebelum mereka kerja, mereka pasti sudah tahu SOP yg harus mereka jalani

      Hapus
    9. Mudah2an semua pemerintah dan masyarakat tdk ada yg sehat dan mudah2an semua yg menghardik perawat dan dokter tdk pernah merasakan sakit...jd tdk perlu ada profesi itu

      Hapus
    10. Untung gak ane pas yg dinas, pasti udah ganti tak bentak... :-)

      Inilah untungnya punya pemimpin muda, gak pake hati dan tata krama buat perbaiki semua...hehe

      Atau mungkin perlu tes Psikologi atau bahkan tes narkoba lagi aja, meski sudah jadi Gubernur yg terhormat..embuh lah.

      Hapus
  21. Duhh untung sy bukan perawat... heheh.. yg perawat sabarr andai mereka tau....

    BalasHapus
  22. Teman temanku seprofesi perawat apapun alasannya, oknum petugas kesehatan di RSUD tsbt sudah salah, tidak perlu ada pembelaan,perawat kerja shift malam sudah komitmen melayani, kalau pun istirahat bergantian, saya pernah merasakan ngantuknya shift malam tapi itu karena kesalahan saya tidak menggunakan waktu istirahat saya di rumah, seharusnya saya memanage waktu dengan baik, istirahat tidur sebelum bekerja agar saya bisa jaga dimakan hari , karena saya dibayar lembur untuk itu, kita ngga berbicara nominal uang yg kita dapatkan besar kecilnya kita harus syukuri, yang utama adalah tanggung jawab kita bekerja, amanah kita melayani, kontrol bergantian, untuk bapak zumi zola sebagai seorang pemimpin seharusnya sikapnya tidak seperti itu, arogansi karena kekuasaan, kalau rakyat anda salah cukup ditegur dengan tegas dan diberi punishmen, ngga perlu emosi pak.semangat perawat indonesia, berilah pelayanan yg terbaik (mind, body and soul).GBU

    BalasHapus
  23. Tetap perwat, tp bukan perwat macam kaya lu

    ..

    BalasHapus
  24. Aduh pak jangan perawat aja yg di sidak pak.. Tu PNSx Atau angota DPR atau bawahan bpak yg tidur saat jam kerja jlanx ke pasar ke mall terus yng KORUPSI juga di sidak pak jangan mereka seenak nya kerja harus BERTINDAK ADIL DONG PAK.. Gaji perawat jg harus dsesuai kan dgn tenaga kerja mereka jgan d KORUPSI teruuus.

    BalasHapus
  25. Aduh pak jangan perawat aja yg di sidak pak.. Tu PNSx Atau angota DPR atau bawahan bpak yg tidur saat jam kerja jlanx ke pasar ke mall terus yng KORUPSI juga di sidak pak jangan mereka seenak nya kerja harus BERTINDAK ADIL DONG PAK.. Gaji perawat jg harus dsesuai kan dgn tenaga kerja mereka jgan d KORUPSI teruuus.

    BalasHapus
  26. intinya kerja itu dari hati dan bertanggung jawab..kalau kita lalai dalam berkerja wajar lah atasan marah...tidak ngikut aturan ya akui aja kesalahan kita.. beres kan...just my opinion ������

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setauku itu mmg habbit ya, alias kebiasaan, kalo kebiasaan buruk gitu ya blm tentu semua salah mereka, kan mereka perawat pelaksana diatasnya ada jabatan struktural yg mengatur regulasi di bidang pelayanan lho, kenapa BS sampai kebiasaan begitu gak dibenahi, kalo mmg SDH lama, RS ku sih tegas, bidang pelayanan sering sidak liat kinerja karyawan nya, kalo salah berarti di tegur, kalo teguran gak mempan bolehlah dikeluarkan, kalo kebiasaan tidur begitu ya berarti kurang pengawasan juga, kalo aturannya gak boleh tidur ya gak bakalan tidur, kalo boleh tidur tp gantian mereka jg akan gantian kok, semales2 nya mereka kalo bimbingan jln dan berkesinambungan pasti deh kgk bakalan mereka begitu, tanya dl pak bagian pelayanan medisnya gmn, BS ngatur nggak, kalo gitu kan keliatan santun nya, keliatan punya jiwa pemimpin, gak jiwa artis keliatan carmuk pake bw2 wartawan

      Hapus
  27. Itu udah kewajiban, ingat KEWAJIBAN .
    paham dong arti dari kata "KEWAJIBAN"

    Emang ada S.O.P dalam penanganan pasien atau merawat pasien itu "TIDUR"??

    Lu saat mengenyam pendidikan tsb n mengambil jurusan keperawatan udah dijelasin dong pekerjaannya itu apa dan risikonya sprti pa???
    Terkecuali lu gak pernah masuk kelas. Dpt ijazah tp gak lulus dalam belajar. Buktinya itu, udah tahu salah masih membela.

    Adakah S.O.P rumah sakit tersebut yg menyatakan boleh tidur disaat tugas???

    Klo merasa gak sanggup ya berhenti, simple kan????

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karna bukan lu yg ngerasain itu.
      Kalo lu di gituin otomatis lu juga ngalami hal yg sama.
      Emang gak ada SOP tidur.
      Tp ingat., perawat juga manusia yg merasakan ngantuk.

      Hapus
    2. Semoga anda selalu sehat, agar tidak butuh jasa kami. Semoga org2 seperti anda yg membuat bangsa tidak maju dan tepecah belah segera sadar bahwa anda hidup membutuhkan org lain. Jangan berbicara jika anda hanya memperkeruh keaadan.

      Hapus
    3. surau, otak ente kayak otak PKI.. wk wk wk.. kalau semua perawat berhenti, apa nenek elo mau gantikan jadi perawat.. wk wk wk.. surau surau.. kayak bangke komentar elo.. ha ha ha

      Hapus
  28. menurut saya apa yg dilakukan pak zumi zola ada benarnya dan ada salahnya. benarnya dia benar benar melakukan sidak. salahnya adalah melakukan diwaktu yang tidak tepat. kalau mau inpeksi mendadak ya harusnya melakukan dijam aktif. dimana masyarakat ramai di layani. bukannya pukul 00.30 pm. wajar saja yg dia lihat perawat dan dokternya sedang tidur. dan kita pun juga tidak boleh menyudutkan dokter dan perawat. kenyataannya kerja mereka memang berat. bahkan ada yg tidak sempat tidur semalaman. kalau masalah bpjs atau surat menyurat. seharusnya tidak benarbenar seutuhnya menyalahkan pihak dokter atau perawat. karna kenyataannya itu pekerjaan dr pihak administrasi rumah sakit. dokter dan perawat itu kerjanya langsung dilapangan. ketemu pasien langsung diobati. bukan ngurusin administrasi pasien. seharusnya pak zumi zola bisa memilih waktu yg tepat kalau melakukan sidak dirumah sakit. bukan dengan cara marah marah seperti itu. kasian dokter dan perawatnya sudah capek capek melayani masyarakat. eh malah dibayar dengan bentakan dan sikap dipermalukan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tidur pun ga harus dalam ruangan yg px pun sulit utk memnggil. Setidaknya harus ada yg standby d meja perawat

      Hapus
  29. perawat memang butuh tidur juga, tp gak juga sebelum jam 12, dan jangan jugalah tidur smuanya d kamar yg gelap :D
    sbagian tidur d meja perawat dong, jd kalo pasien butuh pun bsa cepat di denger :)

    itu kan udah resiko kita sbagai perawat utk tidak tidur nyenyak saat dinas malam :D
    Klo dinas malam cuma mau numpang tidur, mending gausah kerja :D

    smangat pak Zumi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang anda tau keadaan disana seperti apa?
      Darimana anda tau kalau semua nakes disana tidur. Kalau anda tidak tau realita yg sebenarnya tidak usah memperkeruh keadaan dengan banyak berkomentar yg anda ketahui hanya dari "katanya" media.

      Hapus
    2. saya hanya brkomentar sesuai yg saya lihat d vidio :D
      ga ada satu pun yg trlihat d kamera sedang duduk atau tertidur di pos perawat.
      knapa marah? kamu salah satu perawat
      disana ya ? :D
      sorry..
      bukan saatnya marah", tp perbaiki diri.
      malu berbuat salah.
      Bye :D

      Hapus
  30. Harusny Dia bertanya pd dri sndiri..
    Knp tejadi sprti itu???
    Apa krn jam kerja tllu banyak??, tnaga krja kurang??, mngkn jg KURANG SEJAHTERA??.

    Apa Dia sdh mmbrikan yg trbaik utk tenaga medis?
    Jgn maen triak2 aja boss.. emang bsa triak2 di RS.. (boss jg udh salah kn??)

    BalasHapus
  31. Tidur tidur... Besok kerja... Beras sudah habis.....

    BalasHapus
  32. Tidur tidur... Besok kerja... Beras sudah habis.....

    BalasHapus
  33. Sakit rasanya profesi sendiri jadi bahan ejekan dan hinaan. mereka belum tau, mereka belum merasakan apa yang kami tau dan apa yg kami rasakan. Percuma di jelaskan kalau belum tau dan belum merasakan. Ya, KEWAJIBAN kami adalah merawat pasien. tapi sejauh mana HAK kami di berikan? Yang cuma bisa komentar tolong di renungkan seandainya anda sedang bekerja di rumah sakit, sedang merawat pasien yg entah siapa, sedangkan orang tua anda sendiri sakit tak mampu anda merawatnya karena anda sedang melaksanakan kewajiban profesi anda. Pernahkah anda merawat pasien TBC?? tanpa di sadari anda sendiri tertular dan menularkan kepada anak istri anda?? tolong jangan terlalu menghakimi kami. kami sangat sangat sangat sabar. kalau ada yg salah lebih baik di sebut oknum jangan sebut profesi kami. saya perawat dan saya bangga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener.. setuju bnget.
      Terpuku malu sama kejadian ini.
      Kan ga smua perawat sperti mreka yg tidur tenang d kmar gelap

      Hapus
    2. desy2..kebanyakan nonton sinetron si ente.. ha ha ha.. elo tau engk kalau kejadian itu buat pemcitraan.. hanya orng goblok yg menanggapi positif tindakan si zumi yg dulu kasusnya menggangu istri orng.. pake kirim foto telanjang lagi.. ha ha ha.. jangan2 ente satu type sama si zumi.. cuma bedanya ente jd pengganggu suami orng.. wk wk wk..

      Hapus
  34. begitu lah kl rumah skit punya pemerintah kita para pasien di anggap remeh, punya bpjs kelas 1 or 2 di tarok kelas 3 dengan alasan penuh, padahal ada yg kosong,yg kosong itu untuk org yg punya duit kali ya, mendingan rumah sakit swasta kerja nya profesional.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yawes jgn sekali2 berobat di rs pemerintah. Ke swasta aja. Semoga bayarnya lebih mahal menghabiskan harta benda anda. Amin

      Hapus
  35. Mudah2an yg komentar menyalahkan perawat jaga malam diri dan keluarganya sakit parah atau kecelakaan dan ngak ada yg satu tim medis pun yg mau menolong karena jijik melihat nya seperti bangkai busuk se busuk hatinya...dan rasakan lah sakitnya..amiiiin..ini sumpah yg pasti terjadi

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf,,, klo anda perawat,,, anda sudah tau sumpah tugas anda,,, klo anda bicara begini,,, anda bikin rusak nama perawat yg mungkin lebih baik dari anda... mending anda diam... lah anda juga seseorang yg tidak jelas,,, MOHON pARA pERAWAT ATAU pETUGAS HARGAI MASYARAKAT,,, MAAF KAMI(MASYARAKAT BEROBAT SEKALIpUN bpJS ATAU ApApUN,,,, ITU SUDAH TUGAS ANDA MELAYANI,,, JIKA ANDA BNYAK BACOT GA USAH JD pERAWAT AJA,,,, NGERTI ORAK SON.... INI GA ADA HUBUNGAN SAMA SANG GUBERNUR KOQ... BUKAN BELA JG... HANYA MIRIS LIAT pERAWAT KERJA ITUNG2AN... KERJA YG IKLAS... KLO MAU ITUNG2AN.... LOE JUALAN AJA... GA USAH NGOMONG INI ANU ITU,,, HHHHHHH,,,

      Hapus
    2. Apakah niat hati yg kotor akan dikabulkan sumpahnya yg maha kuasa?! ��
      Ingat, disini bukan menyalahkan profesi perawat, tp oknum yg salah.
      Yg salah kox dibela. ��

      Hapus
  36. Kasian amat ya prawat, ga ada yg belain.pdahal prawat bela2in sharian ngarawat yg sakit. Tp saat prawat skit malah ga ada yg bela. INDONESIA BROWWWW anjjaaaay

    BalasHapus
  37. Saya tidak menyalahkan siapapun disini, semua profesi adalah baik.. Utk perawat jalankanlah sumpah kalian sebagai perawat, karna yang namanya melayani memang sangat berat butuh kebesaran hati dan keikhlasan hati untuk menjalankan profesi perawat. Jika itu kesalahan akuilah salah bukan mencari alasan untuk membenarkan kesalahn dgn mengatasnamakan profesi.
    Seorg gunernur alangkah baiknya menyidak dengan tidak membawa kamera, harusnya lebih melindungi bawahannya, pemimpin yang baik adalah pemimpin yang bisa mengendalikan amarahnya.tegurlah dibelkang kamera bukan didepan kamera.

    BalasHapus
  38. maaf,,, klo anda perawat,,, anda sudah tau sumpah tugas anda,,, klo anda bicara begini,,, anda bikin rusak nama perawat yg mungkin lebih baik dari anda... mending anda diam... lah anda juga seseorang yg tidak jelas,,, MOHON pARA pERAWAT ATAU pETUGAS HARGAI MASYARAKAT,,, MAAF KAMI(MASYARAKAT BEROBAT SEKALIpUN bpJS ATAU ApApUN,,,, ITU SUDAH TUGAS ANDA MELAYANI,,, JIKA ANDA BNYAK BACOT GA USAH JD pERAWAT AJA,,,, NGERTI ORAK SON.... INI GA ADA HUBUNGAN SAMA SANG GUBERNUR KOQ... BUKAN BELA JG... HANYA MIRIS LIAT pERAWAT KERJA ITUNG2AN... KERJA YG IKLAS... KLO MAU ITUNG2AN.... LOE JUALAN AJA... GA USAH NGOMONG INI ANU ITU,,, HHHHHHH,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf silahkan ajah sehari jadi perawat dengan tugas setumpuk pasen full bed 40 telp bunyi terus ada pasen observasi 14
      Silahkan yg jaga ber4
      Ga boleh istirahat? Ga boleh makan? Ga nanya penghasilan mereka brp?
      Anda klo kerja penghasilan ga sesuai apa semangat?? Apa mau kerja? Jgn ngejust seenak nya dunx lihat keseharian mereka kaya apa...

      Hapus
    2. Pak . Anda gak elok berkomentar tanpa bisa merasakan sendiri . jangan di lapangan seperti apa . kan medis juga gak pas datang dinas langsung tidur .. Bapak uang kerja di npn medis hanya tau pelayanan yang kurang . selain itu gak semua pak . hanya sebagian kecil . kalau bapak menganggap miring profesinya bapak lihat juga kesejahteraan kami gimana . subjektif jika bapak hanya kentar merendahkan

      Hapus
    3. Maaf silahkan ajah sehari jadi perawat dengan tugas setumpuk pasen full bed 40 telp bunyi terus ada pasen observasi 14
      Silahkan yg jaga ber4
      Ga boleh istirahat? Ga boleh makan? Ga nanya penghasilan mereka brp?
      Anda klo kerja penghasilan ga sesuai apa semangat?? Apa mau kerja? Jgn ngejust seenak nya dunx lihat keseharian mereka kaya apa...

      Hapus
    4. udah tau perawat tugas nya ngerawat, tapi malah tidur, kalo mau tidur dirumah , sia2 aja kalian sekolah keperawatan rapi ilmu ny gak dipake, tapi malah tiduuuurrr...

      Hapus
  39. mnurut saya tindakan bapak sudah benar, profesionalisme kerja mmng hrus dijaga. aturan shift diberlakukan agar pasien terkontrol slama 24 jam. sya jga pernah mngalami nginap d rs dan btuh bntuan justru smuax tdur dalam ruangn.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa salahnya ngebangunin perawat tidur? Toh nanti juga bakal di layani. Perawat istirahat digangguin sm rewelnya pasien ya tetep dilayani sepenub hati. Kalo menurut anda perawat seenaknya sendiri gak bakal di gubris tuh penyakitnya

      Hapus
  40. mnurut saya tindakan bapak sudah benar, profesionalisme kerja mmng hrus dijaga. aturan shift diberlakukan agar pasien terkontrol slama 24 jam. sya jga pernah mngalami nginap d rs dan btuh bntuan justru smuax tdur dalam ruangn.

    BalasHapus
  41. Profesi Medis hrs bekerja dengan dedikasi profesional.Jgn salahkan gaji kesejahteraan itu sudah menjadi qadrat kita tenaga kesehatan melayani. Kl ga mau jgn sekolah kesehatan perbankan aja duduk manis di ruangan AC ngitung duit org here...

    Profesi Medis ada Untuk menolong orang. Pemerintah punya mempunyai tugas mengawasi dalam undang2. Mungkin human eror perawat RSUD jambi aja yg Dablek.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Situ kalo dibayar gak sebanding dg kerjaan apa semangat? Jangan bawa2 kodrat. Situ lama2 juga bakal malas kerja kalo gaji gak sebanding. Manusia semua sama pemikirannya

      Hapus
    2. Bentuk suara masyarakat ceritanya yaaa... Pdhl mereka juga kbnykan manggil perawat ga ada sopan2 nya... D bandingin sama bank ckck jauh bro.. Suruh resign?? Emang sekolah perawat murah apa?

      Hapus
    3. Bentuk suara masyarakat ceritanya yaaa... Pdhl mereka juga kbnykan manggil perawat ga ada sopan2 nya... D bandingin sama bank ckck jauh bro.. Suruh resign?? Emang sekolah perawat murah apa?

      Hapus
  42. Tengah" malem sidak dg kameramen dan wartawan di belakang zumi bola, kesannya terlihat PENCITRAAN saja. Mereka" yg katanya ngurusin rakyat anak" buah bapak yg kedapatan tidur pas rapat kerja, keluyuran k mall" pasar pas jam kerja tolong dong disidak... Prestasi bapak apa buat jambi ??

    BalasHapus
  43. setelah melihat kejadian ini, ini akan menjadi pelajaran buat saya sebagai perawat baru di dunia medis. semoga saya bisa bekerja sebagai perawat dengan ikhlas dan tidak mudah untuk mengeluh. smg perawat indonesia jg lebih maju kinerjanya dan diupah sesuai pada kinerjanya, karena perawat jg manusia

    BalasHapus
  44. Seharusnya anda mencintai profesi sebagai perawat. Berjaga malam merupakan salah satu tugas perawat. Memang kejadian tersebut dilakukan hanyalah oleh oknum. Namun apabila tidak ada yang mengingatkan itu akan terus bergulir dan kecaman, fitnah, ghibah akan merajalela.
    Seharusnya oknum2 tersebut mensyukuri pekerjaan yang telah dia dapatkan dengan bekerja sebaik mungkin. Profesi perawat minimal dia bekerja di kantor, didalam ruangan dan tidak mungkin berada jauh dari pemukiman penduduk. Kalo anda pernah mendengar profesi penjaga menara mercusuar, baru mungkin oknum2 tersebut baru sadar.
    Cintai profesi Anda masing2. Karena orang yang malas, akan selalu mencari alasan dan pembenaran atas apa yang telah dia lakukan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gua setuju pemikiran anda. Dalam rumah sakit pasti ada management yang mengatur jam kerja petugas siang dan malam. Ya sebagai insan cerdas dan pernah mengenyam pendidikan berarti perawat tersebut pasti sudah tau jadwal jaga atau kerjanya. Jika tidak mau di anggap perawat yang malas maka harus tanggung jawab akan pekerjaannya tersebut.

      Hapus
  45. Gak ada yg salah yg dilakukan pak zola.. Cuman krena terbawa emosi makax beliau bisa ngamuk sperti itu.. Wajar aj beliau ngamuk, krena ini menyangkut nyawa org lain.. Coba aj qt pikir, seandainya kluarga qt ada yg sekarat.. Kita mw pggil siapa? Sedangkan perawat sma dokter nya pada molor smua?? Ini menyangkut nyawa orang byak loh.. Klo pasien nya meninggal dluan krena penanganan yg lelet dri mreka gmna? Mreka mw tanggung jawab???
    Skr ini tergantung dg diri qt masing2 aja.. Dmana qt bekerja, ya kita harus profesional dg pekerjaan Kita..
    Krena kelak di akhirat nnti bakal Diminta pertanggungjawaban Kita lo.. Sekian...

    BalasHapus
  46. Memang kalian kerja 24 jam ya, kok seolah2 seperti tertindas gitu, bukannya itu sift2.an ya, klo mmng msuk malam kan siang nya bisa tdur dlu, itu semua kan resiko perawat, namanya pekerjaan ya kalian harus jalani dengan penuh tanggung jawab, mmng kalian di gaji buat tidur ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba seminggu ajah jalanin kehidupan perawat kaya apa... Iya kerja d shift tapi ga kaya d pabrik kan shift nya seminggu seminggu ini pagi pagi siang siang malam malam
      Apa ga rusak pola hidup kami...
      Memang nya kami ga bertanggung jawab sama pasen kami?? Tanggung jawab kami besar justru... Anda jgn bilang perawat ga punya tanggung jawab yaa...
      Semua bilang resiko berarti klo d antara kami amit2 ada yg tertular TBC HIV dll anda bilang resiko bgtu?
      Kami tu mau keadaan sedih sakit harus tetap kerja ga bisa ijin seenak nya

      Hapus
    2. Coba seminggu ajah jalanin kehidupan perawat kaya apa... Iya kerja d shift tapi ga kaya d pabrik kan shift nya seminggu seminggu ini pagi pagi siang siang malam malam
      Apa ga rusak pola hidup kami...
      Memang nya kami ga bertanggung jawab sama pasen kami?? Tanggung jawab kami besar justru... Anda jgn bilang perawat ga punya tanggung jawab yaa...
      Semua bilang resiko berarti klo d antara kami amit2 ada yg tertular TBC HIV dll anda bilang resiko bgtu?
      Kami tu mau keadaan sedih sakit harus tetap kerja ga bisa ijin seenak nya

      Hapus
    3. Coba yang komen jelek silahkan rasakan dulu gak elok kalian komen kalau kalian tidak merasakan ..

      Hapus
  47. Kalau anggota DPR yang tidur saat rapat, kenapa gak ada yang ngamuk banting kursi ya?

    BalasHapus
  48. Maaf, bukannya tenaga medis seperti perawat kerjanya bukan 24 jam? Saat lagi ga dapat shift jaga, disitulah waktunya untuk istirahat. Kecuali kerjanya full time. Masalah resiko dan sebagainya, waktu memilih untuk jadi tenaga medis, bukannya sudah dipertimbangkan tentang resiko resiko itu? Masalah gaji yang tidak sesuai, itu kan bisa dibicarakan, disampaikan aspirasi kepada pihak2 yang berwenang. Pasien kan bayar, wajar dia menuntut haknya. Bpjs? Bpjs jg ada iuran yg harus dibayar toh? Kalau memang butuh sekali istirahat (tidur), kan bisa bergantian sama teman yang lagi shift jaga. Setidaknya ada yang stay 1 orang. Jangan salahkan orang2 tentang resiko kerja itu. Semua punya resiko. Dan dari awal, dari mulai kuliah, udah pasti tau nantinya resiko kerjanya seperti apa. Semoga segera dipikirkan pemerintah masalah kesejahteraan tim medis.
    Tapi saya jg ga setuju sih pak Zumi Zola melakukan sidak bawa2 kamera gitu. Lebih baik ga dishare tindakan yang begitu. Bisa dimediasi toh. Maaf kalo ada pihak2 yang tersinggung��

    BalasHapus
  49. Bapak zumi zolakan berpendidikan bo ya negurnya jangan kaya begitu, bikin harga diri pegawainya turun, apalagi sampe bawa kamera. Pak coba belajar negur yang baik, bawahan cerminan atasan bukan?

    BalasHapus
  50. Sebenarnya dua-duanya salah.

    Perawat membiarkan meja kosong tanpa ada yang menunggu, kalau mau istirahat diusahakan untuk bergantian. Minimal harus ada 1 orang yang berjaga di depan.

    Gubernur dengan sengaja membawa banyak wartawan yang katanya sidak jam 02.00 pagi, berarti sebelumnya sudah direncanakan untuk sidak.
    Sudah terlihat itu sebuah "PENCITRAAN" semata.

    BalasHapus
  51. Yg ga pernah ngerasain gimana jadi tenaga kesehatan mending ga usah banyak berkicau membicarakan ttg hal2 yg negatif ttg nakes...

    BalasHapus
  52. Tlg semuanya coba saling mengerti posisi masing masing.jng saling menyalahkan.lakukan yg terbaik yg kita bisa.saling menghargai bukan mencaci

    BalasHapus
  53. Ga ush di sosmed kl keberatan langsung ngomong sama yg bersangkutan. Semua perkerjaan ya harus profesional, harus tanggung jawab, kl pun ngantuk ya bergantian. Bapak gubernur mungkin agak sedikit frontal untuk melampiaskan kekecewaan. masing" hrz introspeksi diri.

    BalasHapus
  54. Saya pernah nungguin temen saya yang sakit DBD dirumah sakit swasta..sekitar ham 02.15 malam infus nya abis saya ngasih tau ke perawat malah ngomel katanya ganggu orang tidur aja..bgmana coba?? Mungkin hanya segelintir oknum saja

    BalasHapus
  55. Kalau Perawat di RS nya sendiri tak protes krn mereka tahu.mereka disiplinnya jelek kok perawat2 luar pada protes. Harusnya tahu diri.gitu loh. Fokus kpd perbaikan kerja. Pecundang mah memang demikian. Orang yg harus dicerca itu indisipliner bukan malah membela diri. Rusak mental anak bangsa ini sekarang.

    BalasHapus
  56. Maaaf...maaf bukan belain pak gubernur. Yuk berfikir secara logis dan objective.
    Sekarang coba dibalik kondisinya, seandainya kita atau anda yg menjadi gubernur trus dilaporan atau ada masyarakat yg mengeluh kepada pemimpin soal kinerja apa yg akan dilakukan ? Insya allah cross check gmn caranya ya sidak (cara paling efektif tuk mengindari fitnah).
    Lalu kl kita lihat dari temen2 nakes yg kerja shift. Pertanyaannya adakah kesepekatan anda kerja shift? Adakah SK direksi mengenai shift? Apakah anda kerja long shift saat kejadian? Apakah anda saat jadi pegawai negeri disumpah tuk tanggung jawab dan jaga amanah? Apakah anda dulu saat jadi dokter, bidan perawat apoteker analis disumpah profesi?
    Baik, kl iya? Ambil logika saja jika anda atau kita yg kerja shift malam tidur saat kerja bukan jam istirahat? Berarti yg shift siang atau pagi boleh tidur saat kerja(bukan jam istirahat).
    Semua kerja ada konsekuensi ketika kita ngelamar jadi PNS atau honore di RS atau PKM dan lain sebagainya maka kita siap menerima konsekuensi dari hal tersebut baik masalah gaji, jam kerja, sikap kerja, lingkungan kerja. Jikalau kita nggak mau konsekuensi maka lebih baik bersifat profesional misal dengan mengundurkan diri atao minta mutasi.
    Satu lagi kita nakes yg kerja di RS dan apalah namanya selama berkenaan dengan pelayanan publik sudah seharusnya mengedepankan mereka. Dan mesti kita sadari bahwa pelayanan publik adalah ladang ibadah buat kita nakes khususnya, dengan menganggap spt maka insya allah kita akan semakin gigih tuk menjalankan dengan ikhlas.
    Sekarang kl dilihat cara pemimpin seperti itu maka akan sama seperti telur dan ayam, pemimpin jg akan melihat krn kinerja aparatnya begitu. So terus apa ya mau saling mencari siapa yg salah siapa yang benar? Secara hukum maka kita akan salah? Kenapa kita nakes yg PNS adalah ASN yg harus tunduk aturan ASN. Mari berfikir objective dan jernih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo anda ngomong seperti itu. Selama anda bekrja dalam bidang anda. Apakah pernah anda beristirahat.? Apakah ada anda bekerja trus menerus secara non stop.? Bekerja malam dan bkerja siang itu beda. Klau bicara masalah tanggung jawab.. harus di lihat scara objektif juga. Dan berhubung anda mngaitkan masalah aturan ASN. Tau kh anda berapa jam atran kerja ASN? Klo perawat mengikti atran itu. Nakes adalah tenaga ASN yg paling tinggi jam kerja nya selain TNI POLRI.

      Hapus
    2. Hey dek, ga mau basah jgn kerja di air. Ga mau kebakar jgn kerja dengan api. Semua tau kok awal orang masuk sekolah keperawatan, kerjanya enak duit lumayan. Lumayan klo jaga malem, tidur di bayar

      Hapus
  57. Perbaiki kinerja anda sendiri baru menilai kinerja orang. Anda tidak tau apa2 tentang perawat. Maka nya bisa nya ngomong aja. Yg sudah ngomong yg tidak baik di atas semoga pekerjaan nya sudah baik. Dan klo ada kluarga nya yg tenaga kesehatan sama aja anda menghina pekerjaan kluarga anda sendiri. Doktrin perawat tidak ada yg malas dan tidak care. Mereka tau kondisi ruangan mereka dari pada anda. Kapan saat nya hrus istrahat dan kapan hrus siap siaga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi kalo ga ada yg stand by sama sekali kesannya kan gimana gitu mas. Pekerjaan yg ada shift malamnya bukan cuma di RS kok. Di hotel juga ada, ya mungkin taruhannya bukan nyawa orang. Tapi kalau susah, di hotel juga ga kalah susah kok. Intinya profesionalisme saja. Kalau perlu istirahat sejenak bergantian kan bisa

      Hapus
    2. Menurut saya pribadi memang tak sepantasnya perawat untuk tidur saat berjaga, tapi saya yakin bahwa tidur pun bukan tidur lelap yg seperti orang bayangkan, kami tidur dengan terjaga, tidur hanya memejamkan mata, yg memang tujuannya biar tidak pusing semalaman melek, saya yakin tidak akan ada perawat shift malam yg benar tidur nyenyak, seumpama ada juga yg jaga saya yakin juga tidak mukin terjaga semalaman, toh jika membicarakan ada orang sakit datang perawat tidak ada, itu tidak mungkin terjadi di kasus ini, pasien sampai di ruang tenang itu melewati banyak proses, lagi pula saya yakin klo memang ada pasien yg butuh perhatian kusus tidak mungkin ditinggal perawat tidur, saya disini tidak mengeluh, saya juga tidak menuntut lagi pula saya baru seorang Mahasiswa, dan saya tau kelebihan kekurangan profesi ini, maka dari itu saya berbicara, saya prihatin dengan apa yg terjadi

      Hapus
    3. Cuman merem doang, lumayan merem dapet duit

      Hapus
  58. kok keliatan banget sih komen yang dr tenaga medis sama komen yg dr masyarakat biasa? tidur dan istirahat ya manusiawi, tapi jangan sekaligus kalii. Ganti gantian kan bisa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mereka walo cuman perawat harusnya ga bego2 amat sih. Eh ini malah di muat di sosmed, kan gila. Mereka yg bego, mau protes. Forum sebelah gan

      Hapus
  59. Perawat kecam arogansi gubenur. Masyarakat kecam profesionalitas perawat. Adil kan

    BalasHapus
  60. Itu resiko pekerjaan
    Baperan amat jd orang
    Klo gk mau,ya cari lainnya aja.

    BalasHapus
  61. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  62. Banyak juga loh pekerja pabrik yang 24 jam,pengalaman sll ada gantian tidur setiap 1 jam krna takut kelolosan, dg kerja setiap setengah jam sampling dan analisa,jdi temen yg giliran melek gantiin tugas yg tidur,..1 jam kmudian yg melek bangunin yg tdur buat gantian sampling..kan seharunya sprti iti juga utk tenaga medis..krna pengalaman setiap di atas jam 12 mlm kbnyakan smw tidur..dan di meja2 perawat jg g ada org..sakpe sayabmasuk2 ke dalam akhirnya sya tau ruangan di matikan dan para trnaga medis tiduran terlentang..saat ayahq kesakitan..dn saat q bangunkan salah satu perawat dy jawabnya g jelas krna setengah sadar..(nah yg d maksudkan d situ tidur emang manusiawi tp cibalab di manage agar tdk ada kesalahan g tdk d inginkan..kita semua loh belajar managemen diri dan menagemen waktu)..revolusi mental sprti moto negara saat ini..😊

    BalasHapus
  63. Sepertinyaa kalo ruangan yang gawat darurat seprrti UGD atau ICU perawatnya pasti stand by..karnaa emang pasiennya gawat..masalah resiko kerjaa...cobalah berfikir jika anda di posisi merrka...apa yg anda lakukan...gaji..wajarlah semua orang juga bekerja sesuai dengan pendapatan merrka...kdang merrka tak di bayar tapi harus tetap melayani..apa kaliam bisaa seperti itu...mrlayano pasien bukan hal yang mudah...semua jugaa butuh istirahat...selagi bisa istirhat knpaa tidak...kafang mereka juga tak tidur...ada yg hanya mengistrhatkan atau meregangkan bdan mrka...sekalipun mata terpejam telinga merrka tetap mendengar...seperti tidur2 ayam yang tak nyeyak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waktu daftar kerja sadar ga mereka mau kerja apa? Apa salah masuk? Jadi polisi tidur aja deh

      Hapus
  64. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  65. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  66. Semoga kalian yang memvonis tenaga kesehatan suatu saat akan sangat membutuhkan kami...semoga kalian sadar bahea kamipun bisa bersikap baik bila kalian baik. Saya perawat...saya tau ap yang saya kerjakan. Saya sekolah bukan untuk kalian yang berhati busuk tp jika kalian membutuhkan kami kami akan berpikir bahwa kalian adalah manusia yang perlu ditolong. Entah ap yang pernh kalian katakan pada kami. Entah seaakit ap kami kalian anggap serendah itu. Kalau benar kalian tidak membutuhkan kami carilah pertolongan yng lain. Semoga allah mendengar dan memberikan jalan yang baik untuk kita semua para tenaga kesehatan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga keluarganya sakit dan di rawat di rs yang perawatnya molor. Amin

      Hapus
  67. Untuk mereka yang terus menerjang kami dengan kalimat kasar dan menyakitkan hati.
    Semoga kita bisa cepat bertemu....saya bekerja di UGD.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dokter situ? Halah cuman anak smp keperawatan saja

      Hapus
  68. Tolong jangan hilangkan kebaikan dengan keburukan. Banyak hal baik yang kami berikan untuk masyarakat. Tp ini yang kami terima....sungguh ini diluar dugaan saya. Kami mengabdi untuk kalian. Banyak diantara kami yang bertekad mensejahterkan kalian. Kami tenaga kesehatan mulai saat ini akan bersatu. Tidak akan kami terima mereka yang melecehkan profesi kami. Memarahi dengan kebencian hanya akan mengajarkan kebencian....semoga tidak tumbuh dihati kami untuk membenci....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalian mengabdi, dan kami masih harus bayar kalian. Seiklasnya aja lah. Kan pengabdian.

      Hapus
    2. bikin kesal lu.. lu kerja dikasih gaji gak?? kalo dikasih udah diem aja lu,jadi keliatan bego ny lu tu tolol..

      Hapus
  69. Resiko pekerjaan....dan kita harus komitmen dengan janji jabatan.Pelayanan Publik haruslah bisa ready 1x24 jam kalau masih kaga siapa kaga usah jadi Pelayan Publik.

    BalasHapus
  70. Maaf sebelumnya, Dokter, perawat, guru, pilot, gubernur, presiden dll. Sebelum kalian diresmikan pasti kalian disumpahi dengan sebuah perjanjian dan tidak boleh dilanggar. Kerja harus sesuai dengan upah? Baca dulu cerita albert eistein dan b.j. habibie gimana mereka bisa terkenal tanpa memikirkan gaji semata. Tugas ya tugas dan wajib tanpa pengecualian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju. Sy tenaga medis dan sangat merasakan bgaimana shift malam apalagi kalau ada pasien observasi persalinan. Sgt cape memang. Dibilang begadang semalaman? Gak juga. Tidur ya tidur. Tp di kursi jaga perawat. Setidaknya bisa memejamkan mata sejenak bukannya tdr di ruangan tertutup tnpa ada yg menjaga sma sekali. Itulah kewajiban. Tolong jgn terlalu byk pembenaran dengan mengatakan risiko tinggi. Gaji kecil dll. Sejak awal mnjd tenaga medis sy rasa kita sdh tau apa yg mnjadi hak dan kewajiban kita. Kalian dikritik utk membangun diri kalian. Akui terima dan berubah. Kalau ingin maju dan sukses.

      Hapus
  71. Yang namanya kerja ya tanggung jawab lah
    Kan ada shift nya
    Kalau masuk malem siang nya tidur
    Bukan tidur waktu kerja.
    Mau di bela gimanapun

    Lu pikir ja
    Waktunya kerja tidur
    Bener nya dimana ??

    Bukan masalah itu gubenur yg negur ataupun presiden

    KERJA YA TANGGUNG JAWAB.

    BalasHapus
  72. Semoga allah memberikan jawabannya dan membuka mata hati kalian. Percuma bicara bila masih dalam keadaan emosi...

    BalasHapus
  73. Semoga allah memberikan jawabannya dan membuka mata hati kalian. Percuma bicara bila masih dalam keadaan emosi...

    BalasHapus
  74. Kenapa sih pak zumi zola mesti bgtu. Jadi tenaga medis itu memang tanggung jwbnya besar pak..dokte,perawat,bidan jga tdk tdur kalo krjaan blum beres. Perawat atau bidan yg jaga biasanya jga sering tdk tdur 12jam..bahkan ada yg 24jam tdk tdur apalgi kalau rs yg rame psien nonstop masuk. Mskipun ganti sip dgn tman sjwat lainnya tapi wkt brdinas jarang jga tnga mdis nsa tdur. Masa org tnga medis gk boleh tdur apalgi klo yg jaga malam trus lnjut lgi jaga sore..blum tntukan yg plang hbis jaga malam lgsung plang tdur drumah..blum tentu pak. Aplgi mrka yg sdah brkluarga mesti ngurus anak drumah siapin makan buat kluarga trus sore nya dnas lagi jam 2 siang msuk lagi dinas plang lagi jam 9 malm. Bsok paginya dinas pagi lagi..kerja jdi org medis itu butuh konsentrasi yg tinggi pak..krna tanggungjwbnya bsar..klo salah2 pasien bsa mati. Mknya perawat,bidan itu butuh istirahat dan tdur.Krna itu kbutuhan dasar mnusia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. memang tanggung jwb sbg dokter,perawat ,bidan besar...
      harusnya tau klu tanggung jawab besar malah tidur ???? knp???

      uda tau shift malam ?? harus tidur siang/sore ,jng tidur pas jam kerja

      @kedia lisna kmu orng jambi ? gmn layanan rs dijambi tau??
      klu gk tau mending ntn sinetron aja... dateng ke jambi sya anterin rs gmn cara layanan rs jambi

      Hapus
  75. Yg jelekin perawat mungkin bukan perawat krn gk pernah ngerasa jd perawat hehe, sya guru dn sya ckup merasa cpe mlht perawat on time di tmpat krja, gk knal kta libur.. makax sya gk mau jd perawat. Sdikit bnyaak memng mreka ada slah tp ya hargai jg pekerjaan mreka.

    BalasHapus
  76. Yg jelekin perawat mungkin bukan perawat krn gk pernah ngerasa jd perawat hehe, sya guru dn sya ckup merasa cpe mlht perawat on time di tmpat krja, gk knal kta libur.. makax sya gk mau jd perawat. Sdikit bnyaak memng mreka ada slah tp ya hargai jg pekerjaan mreka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bapak ini pintet, tau resiko. Lu kerja berharap dapet kerjaan. Dah dapet kerja malah molor. Nyawa orang ini njing

      Hapus
  77. (No heart feeling) Fyi, faktanya ya sperti begitu. Byk oknum perawat yg kurang maksmal kerjanya di shift malam di rs tertentu. Dan menurut apa yg sy alami,gak pasien bpjs sj, tp pasien kls vip jg sma trkdang sprti itu yaaa human errorlah, meja dpn kosong, mereka pd tidur di dlm ruangan lampu dimatikan (ternyata mereka menggantikan shift teman mrka jd g masuk, tentunya mrk bekerja 2x lipat). Ya seharusnya sift mlm itu diatur lagi waktu dan orang2nya, ada yg bs isturahat dan ada yg tetap berjaga. Mengingat lg, mrk punya kewajiban mengurus melayani pasien dan mereka juga punya kewajiban buat selalu ada di antara keluarga mereka, dan resiko mereka yaitu tertular penyakit dri pasien. Mnrt sy, bsa di ambil pelajaran. Kinerja perawat khususnya di shift mlm kurang maksimal, pak zumi zola melakukan hal yang benar , tapi dg cara yg salah. Alangkah lebih baik dengan teguran, pemanggilan dll, dn jika mash ngebangkang berikan sanksi saja sudah cukup (just suggestion) #nobulliying

    BalasHapus
  78. Anak SMP keperawatan bebacot ga jelas, ntar klo bapak ato mak lu yg mampus di RS gara2 klo pas kumat ga ada yg jaga gmn? Nangis dan ngerasa terabaikan? Abis nangis mak sama bapak lu idup lagi? Beli otak sono dek di rumah makan padang

    BalasHapus
  79. jelas2 salah msh jgo nak benar tu lah.. nambah jelas la bodoh nyo tu manusio.. dak sanggup kerjo shift mlm berenti be,cari kerjo yg laen, yg dak ado shift mlm nyo. sadar diri be la , jgn bikin malu orang2 jambi lagi..

    BalasHapus